Abu Farhat Photoblog

Global March to Jerusalem. Satu Tarbiyah Hati. [Part 2]

Posted in Uncategorized by abufarhat on April 4, 2012

[28 March 2012]
Post call. Yang agak busy.
Habis passover, terus rush Seremban, ambil bag; packing sikit pun tak buat lagi.

Petang sebelum berangkat.
Mandi.
Demi Allah, tak pernah mandi seteliti itu. Bahkan lebih teliti dari Mandi wajib, apalagi sunat sebelum ni. Manala tau, ada rezeki, takdala malu dengan para malaikat nanti.

Kalut sikit petang tu. Wife habis kerja pukul 6. Nak rush jemput mak di Seremban. Oh ya…macam biasa, satu dua benda yang saya lupa.hehe.

Sampai sana dah masuk Maghrib. Solat Jama’ Taqdim. Sunat Musafir.Terus Berkumpul dengan yang lain. Boleh tahan ramai. Sebilangan kecil dari kaum keluarga. Sebilangan banyak dari mereka yang teringin ikut, tapi kerana satu dua hal, membantu dari sisi lain semampu mereka. Wang, tenaga, dan komitmen menjayakan acara MyGMJ di Stadium Melawati, pada waktu yang sama. Yang saya yakin, tidak kurang sedikit pun dari kami yang berangkat kesana. Bahkan mungkin lebih besar, kerana mereka tidak perlu terllu memikirkan darihal memelihara niat.

Dan tepat pukul 1030 malam, kami berangkat. Tanpa sedu sedan, tanpa airmata. Hanya laungan takbir, chanting penguat jiwa. Belum apa apa, perjalanan ini telah pun memberikan kami tarbiyah, buat yang berangkat, juga buat yang ditinggal pergi.

Advertisements

Global March to Jerusalem. Satu Tarbiyah Hati. [Part 1]

Posted in Abu Farhat Life by abufarhat on April 4, 2012

[4 March 2012]
Meeting MyGMJ NS yang pertama. Dapat tahu tentang peluang join bersama ribuan lainnya ke Baitul Maqdis. Sebelum ni, bukan tidak ada pakej Umrah + Lawatan ke Baitul Maqdis. Cuma sebab adanya fatwa Syeikhul Azhar dan Yusuf Qardawi tentang pengharaman lawatan ke Baitul Maqdis, atas dasar visa kesana (usd 1000) akan masuk ke dana Israel laknatullah, maka hajat untuk ke bumi penuh berkat tidak pernah difikirkan dengan serius. Di samping itu, kerana sebeum ini, tidak pernah ada undangan rasmi dari ikhwan/saudara dari palestin. Sebab biasanya, mereka lebih tahu apa yang mereka perlukan. Kehadiran tetamu tidak diundang hanya akan memberatkan beban kerja mereka yang sudah sedia maklum tidak ringan. Tetapi untuk Global March to Jerusalem, buat pertama kali..ada ajakan rasmi, yang keluar dari Perdana Menteri Palestin sendiri; Ismail Haneya

tapi….
waktu peluang itu datang
keadaan kewangan agak tidak memungkin
Participant need to pay rm 5k, for the ticket, accomodation and transportation.
hanya disimpan dalam dalam
terkilan

[12 March 2012]
Dapat call dari Akh Shamsuri, PIC MyGMJ NS.
“akh, enta pergi Palestin boleh, Global March.?”
“err..boleh sangat…tapi ana punya financial tak memungkinkan” timpal ana, masih separuh terkejut.
” berapa anta boleh?”
“Paling kuat pon, kalau dah korek korek, rm 2k”
“okay…takpa…lagi 3k nanti kami cari…tapi anta confirm pergikan”
“insyaAllah…terima kasih sangat sangat” (dalam hati ada taman)

Just like that.

Kenapa tak istikharah? Kenapa tak tanya orang rumah?
Untuk apa istikharah untuk sesuatu yang sudah jelas. Keputusan Qiyadah.Tanya orang rumah? Untuk main futsal pun saya tak tanya, inikan pulak untuk hal sebesar ini.

Malam tu, telefon Head of Department, just beritahu nak ambil cuti seminggu, dari tarikh sekian ke sekian. Akan settlekan masalah oncall dan yang lain. Alhamdulillah, dapat HOD yang ada kesedaran Islam. Dia okay saja, asalkan ana settlekan hal yang tersebut diatas.

Malam tu jugak, Bank in deposit. Isi borang. Email ke Sekretariat MyGMJ di Putra Jaya. Sebab tarikh last besok. 13 March 2012.

Besok tu baru bagitau orang rumah. Alhamdulillah. 9 tahun kahwin, dia cukup kenal suami. In fact, bagi support lagi. Morally and financially. Financially sebab memang kami share sama rata perbelanjaan bulanan kami. Kalau keluar duit, walaupun dari akaun saya, tapi kira berdua, begitu juga sebaliknya.

Bagitau mak pula. Perkataan pertama keluar. Allahu Akbar. Alhamdulillah. Mama support seribu. Mudah mudahan Allah kira sebagai amal ibadah mama juga.
Saya balas balik; Kalau seandainya Allah terima amal kerdil ini sebagai pahala, tanpa mama bagi duit pun khabbab dah niatkan awal awal, pahala untuk arwah baba dan mama.

Selesai banyak masalah.

Yang payah sikit, masalah oncall. Sebab oncall yang ada in between the period, adalah weekend call. Susah nak cari yang free, banyak yang dah ada rencana sendiri. Tapi alhamdulillah, colleague saya memang sempoi. Mereka manage juga untuk cari pengganti. Walaupun bagi keputusan 3 hari sebelum berangkat pergi.

The other rm 3000? dari tabung aqsa syarif Negeri Sembilan? tabung IKRAM negeri sembilan? nope. Rupa rupanya mereka buat kutipan sikit seorang dari anggota IKRAM Negeri Sembilan yang tidak seramai mana, sampai cukup. *sangat terharu, terhutang budi*

Sekarang tinggal tunggu hari.

Tazkiyyah

Posted in Ibrah by abufarhat on December 30, 2011

Hujjatul Islam; Al Ghazali Rahimahullah, pada suatu ketika ditanya oleh anaknya. “wahai ayahku, tidakkah kau takut tentang apa yang kau tulis (buku buku/kitab kitab) ditanya kelak oleh Allah s.w.t (sejauh mana beramal dgn ilmu)? Beliau pun lantas merintih “Allahumma A’thini Kitabi Bi Yamiini, wa la tu’thini kitabi bi syeemali au min waraii Wa Hassibni Hisaban Yaseera” maksudnya : Wahai Tuhanku, aku memohon padamu, berikanlah kitab catatan amalku dengan tangan kananMu, dan janganlah kau berikan kitab amalanku dari kiri, mahupun belakang Mu. Dan hisablah aku dengan penghisaban yang ringan…

Begitulah takutnya seorang yang terkenal dengan kesucian hatinya , meski ia jelas jelas suatu kebaikan…

Bagaimana pula dengan kita? Kebanyakan dari kita mungkin jarang menulis buku, atau tidak pernah. Adakah kita menulis sesuatu; di blog, di Facebook di majalah atau media lainnya benar benar suci dari sebarang yang boleh merosakkan pahala amal kita? Kerana mengharapkan puja puji manusia, mengharap digelar kuat agama atau sekadar “like” misalnya?

Apalagi kalau hal yang kita tulis berupa keburukan, tohmahan, lebih lebih lagi fitnah..hanya untuk mencari publisiti murahan..

Semoga apa yang kita tulis menguatkan kita dalam beramal mendekatkan kita pada Ar Rahman…bukan malahan sebaliknya….

Astaghfirullah

No MPM 27858

Posted in Abu Farhat Life by abufarhat on December 24, 2011

Found this while browsing MMC register page

every soul should experiences death..one may still a doctor in MMC, but down there…its nothing…the only thing that matters is the good you brought to Deen and peoples around when you still practising..

O Allah! Forgive him and have Mercy on him and give him strength and pardon him. Be generous to him and cause his entrace to be wide and wash him with water and snow and hail.
Cleanse him of his transgressions as white cloth is cleansed of stains. Give him an abode better than his home, and a family better than his family and a wife better than his wife. Take him into Paradise and protect him from the punishment of the grave (and of the fire)

K-POP

Posted in Ibrah by abufarhat on December 22, 2011

Sebenarnya, mesej yang saya nak cuba sampaikan, bukanlah berkaitan dengan Korean PoP, hanya sekadar agar kelihatan “catchy” sedikit walaupun taklah berapa nak “catchy” sangat pun.

Anyhow, its quite irony right? how a well developed country (at least way developed than us) can have such ignorance, such negligence.

Bukan tentang menyanyi, bukan tentang kerja kasar, tetapi the fact that , the teenager has been living his life alone since he was 5. again, 5 YEARS OLD. Sebaya dengan umur anak saya yang sulung.

Yang dah ada anak mungkin boleh imagine. Anak saya yang 5 tahun, masih menangis kalau dia “terhilangkan” baba dia di supermarket. Masih mencari saya kalau dia lapar. Tapi anak muda tersebut, di usia yang 5 tahun, dah pun hidup sendirian, melalui malam yang pekat sendirian, memeluk dinginnya kesunyian ketakutan sendirian melawan riuh keroncong perut sendirian. Dimana 50 juta penduduk Korea yang lain?

Akhirnya, setelah beranjak dewasa, dengan segala pahit maung yang dilaluinya, dia menemukan kelab malam yang ada penyanyi perform didalamnya, dimana minatnya terhadap dunia muzik itu bermula. Dan kerana ia dirasakan adalah bahagian manis dalam juzu’ hidupnya, maka dia pun bersungguh sungguh ke atas hal tersebut.

Adakah sifat “tidak peduli” tentang orang lain tidak mungkin berlaku di negeri kita? Sudah pasti tidak, bahkan mungkin lebih parah lagi. Di negara yang ramai sudah berfikir hanya untuk perutnya sahaja, dikala masjid hanya tempat untuk sembahyang sahaja, dan dizaman yang orientasinya cuma sekadar harta semata, maka tidak hairanlah ketika golongan marginalis semakin marginal. Masih banyak golongan anak yatim, orang miskin, mereka yang terjerat masalah (pelacuran, kongsi gelap misalnya), homeless people, yang belum kita santuni, belum kita sapa.

Dan salah siapa kalau seandainya ditengah kesempitan hidup mereka, yang memberikan bantuan, kelapangan yang datang justeru dari golongan misionaris, pengedar dadah atau mereka yang fasiq? Dan kita mengambil jalan mudah dengan menyalahkan hanya individu terbabit. Menjadikan golongan yang peduli (soal niat atau tujuan, itu bab lain) sebagai kambing hitam, atau putih (supaya tidak racist). Lantas dimana tempat aplikasi wajib dakwah kita? Di mana iman kita yang kata Nabi boleh diragukan keimanannya seandainya kita kenyang dan jiran kita berlapar?

Kembali kepada pemuda tersebut. Bayangkan saja, ketika dia kecil, menangis ditengah malam yang kuyup, ditengah kerioknya perut, datang seorang lelaki, yang menyeka segala air digenap pelupuk mata, memeluk dengan hangat, lantas membawa ke rumah, menyuapkan makanan dan memberikannya tempat tinggal. Dan kemudian diperkenalkan tentang Islam, tentang Iman, tentang Ihsan. Barangkali, pemuda tersebut tidak sibuk ke pertandingan mencari bakat, tetapi sibuk mengislamkan bangsanya. Seperti pemuda dibawah ini. Allah Akbar!

Dan Berkerjalah

Posted in Abu Farhat Path by abufarhat on December 6, 2011

Aku kagum
melihat gerombolon
berjubah berqurta berserban
menggigit erat sunnah
meninggalkan anak dan keluarga
hari, minggu, terkadang bulan
hanya agar dakwah sampai ketiap lapisan dan kawasan

Aku kagum
melihat jiwa pembela islam
lewat perjuangan kuasa menuntut keadilan
demi menyediakan payung buat harakah-pergerakan
dan tetap mujahadah dalam mengimbangi
antara kemilau jabatan dan istiqamah perjuangan

Aku kagum
melihat para pencinta ilmu Islam
mendalami kitab-naskah salafiyyah
demi kesucian anggota-hati dalam beribadah
memilih antara sunnah nabi yang mulia
hidup serba apa adanya

Aku kagum
melihat kelompok pencinta khilafah
perindu daulah ummah
pembenci sistem warisan kuffar Laknatullah
melaungkan pada tiap telinga, rongga dada
bahawa Khilafahlah solusi untuk semua perkara

Aku kagum
Melihat kelompok professional islam
yang membangun Islam dalam setiap aspek yang ada
yang sabar menyalakan api kecil dakwah dalam rumah mereka
kemudian dalam kelompok kelompok usrah yang ada
sehingga cahaya iman api taqwa
tumbuh dan membara dalam setiap peringkat
setiap pelosok setiap hati setiap jiwa

Dan demi Allah dan RasulNya
Sungguh
Aku dapat membayangkan
setiap perancang, setiap pejuang setiap pendukung
dari setiap elemen pewaris Nabi yang ada
bergurau senda bergelak ketawa
dalam baqa’nya syurga

Sedangkan mereka yang sibuk berkata kata
mengatakan “kami lebih baik dari mereka”
“kita lebih sunnah dari mereka”
“kami betul mereka salah”
yang lupa bahawa kita dinilai dari kerja nyata
dan bahwa Iman dan Islam bukan sekadar retorika
Ya, mereka akan ditempatkan
bukan bersama masyaikh masyaikh mereka
bukan bersama pekerja yang ikhlas lagi mulia
tetapi sesuai dengan apa yang tercatat
dalam buku dan timbangan amal mereka

9:105 And say: “Work (righteousness): Soon will Allah observe your work, and His Messenger, and the Believers: Soon will ye be brought back to the knower of what is hidden and what is open: then will He show you the truth of all that ye did.”

Kangen Makassar

Posted in Abu Farhat Life by abufarhat on October 27, 2011


Kalau tidak kerana Islam…

Posted in Ibrah by abufarhat on October 17, 2011

Baru baru ini, ternampak gambar di atas didalam Facebook. Macam macam respon yang timbul. Ada yang tak pernah menyangka, ada juga yang sudah sedia maklum namun diingatkan kembali, termasuk saya. Betapa bukan bangsa Melayu yang mengangkat Islam, justeru Islamlah yang mengangkat kita.

Kita dahulu pernah jahil, sangat jahil. Kalau tidak kerana segelintir dari kegigihan pejuang Islam kita yang memperjuangkan Deen yang kita cintai ini, keadaannya pasti tidak lebih baik.

Ramai yang melenting ketika perjuangan pejuang kemerdekaan negara  dipersoalkan, tetapi siapakah pula yang berdiri untuk mengangkat dan membela jasa para pejuang yang cuba memerdekakan manusia dari bertuhankan hawa nafsu dan syaitan?

Kita sebaliknya malah menyokong mereka mereka yang berkerjasama dengan hal hal di atas. Tidak percaya?

Kalau saya tanya, siapakah seniman terbaik yang pernah dihasilkan Malaysia?

Pasti ramai yang menjawab P Ramlee. Saya berlindung dari Allah dari mengatakan keburukan bagi si mati, tapi mengadakan upacara/majlis untuk memperingati beliau adalah sesuatu yang saya takutkan hanya akan menyiksa beliau dialam sana.

Mungkin banyak yang mengingati filem filem beliau memiliki selera humor yang tinggi, bermesej dan sebagainya tetapi sesungguhnya keburukan dan kebaikan tidak dapat bersama, seperti lapisan emulsi dan cecair.

Hampir semua filem filem beliau terdapat adegan di kelab malam. Golongan yang kaya adalah mereka yang menghabiskan masa berdansa di kelab kelab malam, sambil memesan minum alkohol, tonik dan semacamnya.

Belum lagi soal bahasa. Filem filem tersebut menjadikan penggunaan kata kata kesat; bodoh, bahlul, setan, sial dan sebagainya sebagai bahan jenaka yang kemudian membudaya termasuk dikalangan kanak kanak.

Dan sekarang, pengaruh tidak baik itu mulai terlihat dengan menjamurnya filem filem “gangster” di pawagam. Adegan menari, memesan minuman keras, penggunaan kata kata kesat diperlihatkan sebagai sesuatu yang “cool” atau sedang in. Sekali lagi yang menjadi mangsa adalah mereka mereka yang masih menjadi identiti hidup.

Dan sekali lagi,para pejuang martabat manusia (para duat) diperlukan sekali lagi  untuk menyelamatkan bangsa. Norma norma melayu harus dikembalikan ke norma norma Islam. Jika tidak, boleh jadi disuatu saat, anak cucu kita akan melihat gambar diatas sebagai sesuatu yang kreatif, vintage dan menarik.

 

Nauzubillahi Min Zaalik

Harimau Mati Meninggalkan Belang

Posted in Ibrah by abufarhat on October 12, 2011

Arakian, meninggalkan dunia jualah Encik Steve Job…think tanker of Bitten Apple inc.

Hakikatnya, kematian beliau ditangisi banyak orang. Terlalu banyak mereka mereka yang telah disentuh kehidupannya berkat ketegaran dan kekuatan azam beliau.

Ya, kemudian ada yang mengatakan, “ohh, dia mati seorang berjuta yang menangis, berjuta juta mati, terkorban di Somalia, Palestin toh cuma seorang dua yang menangis”. Ungkapan tersebut memang benar, setidaknya dari segi mesej. Tapi dalam menyikapi sesuatu hal atau perkara, bukan cuma satu sisi yang kita lihat, jika tidak sia sialah tuhan menciptakan kita dengan 2 sisi, baik dan negatif.

Manusia mati meninggalkan nama, bunyi pepatah orang tua tua kita. Kenapa demikian? Kerana tidaklah berguna kematian seseorang kalau seandainya tidak memberikan kebaikan kepada manusia lain. “mongabihan bogheh yo (menghabis beras sahaja) bak kata orang sembilan negeri.

Belajar dari encik steve job, dia bukan sahaja mencipta item, tetapi yang lebih besar lagi, membudayakan kreasi beliau dalam kehidupan masyarakat banyak. Dia melihat apa yang diinginkan masyarakat, dan bergerak dari titik tersebut. Hasilnya, seperti yang kita lihat sekarang, manusia sanggup berhutang demi hal yang tersebut.

Dan anda, termasuk juga saya…dalam kurun ke berapa kita hidup, apakah perubahan yang telah kita bawa dalam kehidupan masyarakat amnya?

Bukankah kata nabi…sebaik baik manusia adalah yang paling banyak manfaatnya untuk manusia sejagat?
Duduk didepan komputer, laptop, hanphone, oh ya, iPhone, iPad dan yang lainnya sambil memberitahu dimana anda berada tidak memberikan apa apa manfaat, hatta anda jadi “Mayor” di tempat particular tersebut.
Mengutuk kejahatan, keburukan sesuatu pihak adalah manifestasi iman, tapi itu hanya pada tingkat paling bawah. Ia harus ditindaki dengan perbuatan, usaha untuk mengubah keburukan tersebut. Jika tidak, ia akan turut berbuah sia sia. Bukankah besar kemurkaan Allah untuk mereka yang tidak berbuat tentang apa yang dikatakan sebelumnya?

Dan sesungguhnya, kita punya yang sangat diperlukan manusia. Keperluan akan cara hidup yang sebenar yang dapat memberi kebahagian di dunia dan akhirat sana. Jadi kita tidak perlu bersusah payah mencipta. Allah hanya minta kita membuatkan “marketing” untuk produk agung ini. Soal hasil akhir, itu milik Dia. Tapi, usaha tersebut harus dengan bersungguh sungguh, sepertimana bersungguhnya Steve Jobs dalam membangunkan kembali empayar Apple yang pernah anjlok satu ketika dahulu.

Saya setuju tentang seberapa baik manusia tersebut, jikalau seseorang manusia kufur terhadap Zat yang mencipta, kebaikannya akan hangus seperti daun kering dibakar api. Tapi biarlah perbicaraan tersebut menjadi hak mutlak Allah.

Tapi kebaikan adalah tetap kebaikan. Nama Steve Job telah pon tercatat dalam sejarah.

Lalu bagaimana dengan kita?

Mereka lebih layak mendapat duit raya!

Posted in Abu Farhat Path by abufarhat on August 29, 2011

Persetan dengan kata kata kedekut.

Saya tetap tidak menyokong pemberian duit raya hanya dengan alasan mengembirakan kanak kanak di Malaysia.

1) Kanak kanak harus dididik untuk beradab, bukan hanya datang, menunggu diberikan duit raya. Mereka harus tahu, bila waktu yang sesuai untuk datang beraya. Ya benar, mereka masih kecil, justeru itu tanggungjawab berada dibahu ibu bapa atau yang lebih tua

2) Tidak ada dalam sunnah nabi, sahabat mahupun tabiin. Ia hanyalah budaya bangsa cina yang diterima pakai di Malaysia.

3) Dan yang paling penting, jika ada rezeki berlebih, keutamaan harus diberikan kepada mereka yang lebih memerlukannya. Kalau anda merasa bahawa anak anak dalam gambar diatas lebih berhak keatas duit raya anda, adalah lebih baik wang anda disalurkan kepada mereka.

Wallahua’lam