Abu Farhat Photoblog

Grow Strong Young Man

Posted in Uncategorized by abufarhat on July 4, 2012

image

Dear Fathi Farhat.

I sent you to school today. Have’nt been doing that for weeks. Brought you to Tanjung Ipoh earlier for breakfast. Somehow, you stumbled in front of the school gate. In front of a group of prefects. You cried. But i did not get out from the car. I did’nt even let the prefects to help you out.

 I’m sorry son. In life, you will stumble, over and over again. And most of the time, no one will be there/able to help you out except Him. You just have to learn how to get up, strengthen your feet, and walk again, all by yourself, young man.

Love,
Babah

Advertisements

Global March to Jerusalem. Satu Tarbiyah Hati. [Part 2]

Posted in Uncategorized by abufarhat on April 4, 2012

[28 March 2012]
Post call. Yang agak busy.
Habis passover, terus rush Seremban, ambil bag; packing sikit pun tak buat lagi.

Petang sebelum berangkat.
Mandi.
Demi Allah, tak pernah mandi seteliti itu. Bahkan lebih teliti dari Mandi wajib, apalagi sunat sebelum ni. Manala tau, ada rezeki, takdala malu dengan para malaikat nanti.

Kalut sikit petang tu. Wife habis kerja pukul 6. Nak rush jemput mak di Seremban. Oh ya…macam biasa, satu dua benda yang saya lupa.hehe.

Sampai sana dah masuk Maghrib. Solat Jama’ Taqdim. Sunat Musafir.Terus Berkumpul dengan yang lain. Boleh tahan ramai. Sebilangan kecil dari kaum keluarga. Sebilangan banyak dari mereka yang teringin ikut, tapi kerana satu dua hal, membantu dari sisi lain semampu mereka. Wang, tenaga, dan komitmen menjayakan acara MyGMJ di Stadium Melawati, pada waktu yang sama. Yang saya yakin, tidak kurang sedikit pun dari kami yang berangkat kesana. Bahkan mungkin lebih besar, kerana mereka tidak perlu terllu memikirkan darihal memelihara niat.

Dan tepat pukul 1030 malam, kami berangkat. Tanpa sedu sedan, tanpa airmata. Hanya laungan takbir, chanting penguat jiwa. Belum apa apa, perjalanan ini telah pun memberikan kami tarbiyah, buat yang berangkat, juga buat yang ditinggal pergi.

Ayam Kampung vs Ayam Daging

Posted in Uncategorized by abufarhat on July 11, 2011

Dan diantara kita ada yang memilih untuk menjadi ayam kampung, lebih bergantung pada mencari rezeki sendiri, menerima ketika dijamu dedak tapi tetap ingin hidup bebas, melawan yang bertentangan dengan kata hatinya hingga ke hembusan nafas-denyut nadi yang terakhir…

Manakala tidak kurang juga yang memilih untuk bermental ayam daging, merasa cukup kenyang dengan dedak busuk, merasa luas tinggal dalam kandang sempit, hamis, kotor..merasa terang dengan sebiji mentol kuning..dan lebih malang lagi mengira bahawa si penabur dedak adalah satu satunya pemberi rezeki. Kalau ada yang mahu bangkit atas nama keadilan,kehidupan yang lebih layak, nescaya akan dibilang tidak bersyukur, merosakkan kedamaian, dan pengkhianat bangsa. Mereka akan tetap begitu hatta ketika mata pisau tajam menghiris satu persatu urat merikh mereka.

Ya, terserah anda..

Khaleed Ayyash- Early Days

Posted in Uncategorized by abufarhat on December 18, 2010

Eid Mubarak

Posted in Uncategorized by abufarhat on September 29, 2010

Salam Alaikum semua.

Ramadhan sudah pun berlalu dengan 1001 kebaikannya. Beruntunglah jiwa jiwa yang kemudian keluar dengan rahmat dan ampunannya. Yang gagal, mudah mudahan kita dipertemukan dengan Ramadhan yang akan datang dengan kondisi dan persiapan yang lebih baik adanya.

Tidak ada satu agama pun yang mewajibkan setiap dari penganutnya, lelaki mahupun yang tua, aqil baligh atau masih disapih ibunya untuk mengeluarkan harta untuk kepentingan orang lain kecuali Islam. Disinilah hikmahnya zakat fitrah, hari raya seharusnya untuk berkongsi kebahagiaan dengan mereka yang tidak berpunya bukan malah sebagai pesta hambur makanan dan kekayaan untuk berbangga bangga.

Apa kaitan gambar diatas? Ini adalah gambar beberapa pekerja warganegara Bangladesh, dalam acara buka puasa beberapa waktu yang lalu.

Lihatlah disekeliling anda, ditempat kerja mahupun dirumah. Begitu banyak saudara kita yang terabaikan. Jangankan memandang mereka dengan penuh kasih sayang, seberapa banyak diantara kita yang mengajak mereka duduk, makan bersama. Lebih jahiliyyah lagi, kalau memang dibenak kita, memandang mereka dengan pandangan rendah ataupun cukup dengan panggilan bangla, indon dan sebagainya.

Demi Allah, jangan berharap Allah akan memandang kita dengan penuh kasih sayang, jika didalam jiwa kita masih kasta. Mereka mereka ini adalah termasuk dalam golongan yang harus kita hargai, sayangi tidak kurang berbanding bangsa kita sendiri.

Sejenak, mari dudukkan diri kita ditempat mereka. Berfikir seikhlas mungkin, adakah golongan golongan ini merasai kehangatan ukhuwwah islamiyyah dari saudara saudara seiman mereka di Malaysia? Atau justeru, kebaikan yang mereka rasakan hanya dari Ah Liong, Ah Chong yang mereka temui ditempat kerja.

Ayuh, kita kembali ke agama yang menentang segala bentuk perhambaan kecuali kepada Rabbul Jaleel, yang tidak mengenal sebarang bentuk kasta dan kedudukan kecuali atas dasar iman dan taqwa. Mulakan dengan hal yang kecil, dari diri sendiri, seperti mengundang mereka untuk Open House barangkali?

Saya, Abu Farhat, ingin memohon ampun dan maaf, jika dalam ruang komunikasi yang sempit ini, terselit dosa yang luas kepada para pembaca. Yang mengenali diri saya secara peribadi atau hanya di alam maya. Sekali lagi, bantulah saya untuk meringankan timbangan dosa, setidaknya dengan kemaafan saudara saudari semua.

Eid Mubarak!