Abu Farhat Photoblog

Tazkiyyah

Posted in Ibrah by abufarhat on December 30, 2011

Hujjatul Islam; Al Ghazali Rahimahullah, pada suatu ketika ditanya oleh anaknya. “wahai ayahku, tidakkah kau takut tentang apa yang kau tulis (buku buku/kitab kitab) ditanya kelak oleh Allah s.w.t (sejauh mana beramal dgn ilmu)? Beliau pun lantas merintih “Allahumma A’thini Kitabi Bi Yamiini, wa la tu’thini kitabi bi syeemali au min waraii Wa Hassibni Hisaban Yaseera” maksudnya : Wahai Tuhanku, aku memohon padamu, berikanlah kitab catatan amalku dengan tangan kananMu, dan janganlah kau berikan kitab amalanku dari kiri, mahupun belakang Mu. Dan hisablah aku dengan penghisaban yang ringan…

Begitulah takutnya seorang yang terkenal dengan kesucian hatinya , meski ia jelas jelas suatu kebaikan…

Bagaimana pula dengan kita? Kebanyakan dari kita mungkin jarang menulis buku, atau tidak pernah. Adakah kita menulis sesuatu; di blog, di Facebook di majalah atau media lainnya benar benar suci dari sebarang yang boleh merosakkan pahala amal kita? Kerana mengharapkan puja puji manusia, mengharap digelar kuat agama atau sekadar “like” misalnya?

Apalagi kalau hal yang kita tulis berupa keburukan, tohmahan, lebih lebih lagi fitnah..hanya untuk mencari publisiti murahan..

Semoga apa yang kita tulis menguatkan kita dalam beramal mendekatkan kita pada Ar Rahman…bukan malahan sebaliknya….

Astaghfirullah

K-POP

Posted in Ibrah by abufarhat on December 22, 2011

Sebenarnya, mesej yang saya nak cuba sampaikan, bukanlah berkaitan dengan Korean PoP, hanya sekadar agar kelihatan “catchy” sedikit walaupun taklah berapa nak “catchy” sangat pun.

Anyhow, its quite irony right? how a well developed country (at least way developed than us) can have such ignorance, such negligence.

Bukan tentang menyanyi, bukan tentang kerja kasar, tetapi the fact that , the teenager has been living his life alone since he was 5. again, 5 YEARS OLD. Sebaya dengan umur anak saya yang sulung.

Yang dah ada anak mungkin boleh imagine. Anak saya yang 5 tahun, masih menangis kalau dia “terhilangkan” baba dia di supermarket. Masih mencari saya kalau dia lapar. Tapi anak muda tersebut, di usia yang 5 tahun, dah pun hidup sendirian, melalui malam yang pekat sendirian, memeluk dinginnya kesunyian ketakutan sendirian melawan riuh keroncong perut sendirian. Dimana 50 juta penduduk Korea yang lain?

Akhirnya, setelah beranjak dewasa, dengan segala pahit maung yang dilaluinya, dia menemukan kelab malam yang ada penyanyi perform didalamnya, dimana minatnya terhadap dunia muzik itu bermula. Dan kerana ia dirasakan adalah bahagian manis dalam juzu’ hidupnya, maka dia pun bersungguh sungguh ke atas hal tersebut.

Adakah sifat “tidak peduli” tentang orang lain tidak mungkin berlaku di negeri kita? Sudah pasti tidak, bahkan mungkin lebih parah lagi. Di negara yang ramai sudah berfikir hanya untuk perutnya sahaja, dikala masjid hanya tempat untuk sembahyang sahaja, dan dizaman yang orientasinya cuma sekadar harta semata, maka tidak hairanlah ketika golongan marginalis semakin marginal. Masih banyak golongan anak yatim, orang miskin, mereka yang terjerat masalah (pelacuran, kongsi gelap misalnya), homeless people, yang belum kita santuni, belum kita sapa.

Dan salah siapa kalau seandainya ditengah kesempitan hidup mereka, yang memberikan bantuan, kelapangan yang datang justeru dari golongan misionaris, pengedar dadah atau mereka yang fasiq? Dan kita mengambil jalan mudah dengan menyalahkan hanya individu terbabit. Menjadikan golongan yang peduli (soal niat atau tujuan, itu bab lain) sebagai kambing hitam, atau putih (supaya tidak racist). Lantas dimana tempat aplikasi wajib dakwah kita? Di mana iman kita yang kata Nabi boleh diragukan keimanannya seandainya kita kenyang dan jiran kita berlapar?

Kembali kepada pemuda tersebut. Bayangkan saja, ketika dia kecil, menangis ditengah malam yang kuyup, ditengah kerioknya perut, datang seorang lelaki, yang menyeka segala air digenap pelupuk mata, memeluk dengan hangat, lantas membawa ke rumah, menyuapkan makanan dan memberikannya tempat tinggal. Dan kemudian diperkenalkan tentang Islam, tentang Iman, tentang Ihsan. Barangkali, pemuda tersebut tidak sibuk ke pertandingan mencari bakat, tetapi sibuk mengislamkan bangsanya. Seperti pemuda dibawah ini. Allah Akbar!

Kalau tidak kerana Islam…

Posted in Ibrah by abufarhat on October 17, 2011

Baru baru ini, ternampak gambar di atas didalam Facebook. Macam macam respon yang timbul. Ada yang tak pernah menyangka, ada juga yang sudah sedia maklum namun diingatkan kembali, termasuk saya. Betapa bukan bangsa Melayu yang mengangkat Islam, justeru Islamlah yang mengangkat kita.

Kita dahulu pernah jahil, sangat jahil. Kalau tidak kerana segelintir dari kegigihan pejuang Islam kita yang memperjuangkan Deen yang kita cintai ini, keadaannya pasti tidak lebih baik.

Ramai yang melenting ketika perjuangan pejuang kemerdekaan negara  dipersoalkan, tetapi siapakah pula yang berdiri untuk mengangkat dan membela jasa para pejuang yang cuba memerdekakan manusia dari bertuhankan hawa nafsu dan syaitan?

Kita sebaliknya malah menyokong mereka mereka yang berkerjasama dengan hal hal di atas. Tidak percaya?

Kalau saya tanya, siapakah seniman terbaik yang pernah dihasilkan Malaysia?

Pasti ramai yang menjawab P Ramlee. Saya berlindung dari Allah dari mengatakan keburukan bagi si mati, tapi mengadakan upacara/majlis untuk memperingati beliau adalah sesuatu yang saya takutkan hanya akan menyiksa beliau dialam sana.

Mungkin banyak yang mengingati filem filem beliau memiliki selera humor yang tinggi, bermesej dan sebagainya tetapi sesungguhnya keburukan dan kebaikan tidak dapat bersama, seperti lapisan emulsi dan cecair.

Hampir semua filem filem beliau terdapat adegan di kelab malam. Golongan yang kaya adalah mereka yang menghabiskan masa berdansa di kelab kelab malam, sambil memesan minum alkohol, tonik dan semacamnya.

Belum lagi soal bahasa. Filem filem tersebut menjadikan penggunaan kata kata kesat; bodoh, bahlul, setan, sial dan sebagainya sebagai bahan jenaka yang kemudian membudaya termasuk dikalangan kanak kanak.

Dan sekarang, pengaruh tidak baik itu mulai terlihat dengan menjamurnya filem filem “gangster” di pawagam. Adegan menari, memesan minuman keras, penggunaan kata kata kesat diperlihatkan sebagai sesuatu yang “cool” atau sedang in. Sekali lagi yang menjadi mangsa adalah mereka mereka yang masih menjadi identiti hidup.

Dan sekali lagi,para pejuang martabat manusia (para duat) diperlukan sekali lagi  untuk menyelamatkan bangsa. Norma norma melayu harus dikembalikan ke norma norma Islam. Jika tidak, boleh jadi disuatu saat, anak cucu kita akan melihat gambar diatas sebagai sesuatu yang kreatif, vintage dan menarik.

 

Nauzubillahi Min Zaalik

Harimau Mati Meninggalkan Belang

Posted in Ibrah by abufarhat on October 12, 2011

Arakian, meninggalkan dunia jualah Encik Steve Job…think tanker of Bitten Apple inc.

Hakikatnya, kematian beliau ditangisi banyak orang. Terlalu banyak mereka mereka yang telah disentuh kehidupannya berkat ketegaran dan kekuatan azam beliau.

Ya, kemudian ada yang mengatakan, “ohh, dia mati seorang berjuta yang menangis, berjuta juta mati, terkorban di Somalia, Palestin toh cuma seorang dua yang menangis”. Ungkapan tersebut memang benar, setidaknya dari segi mesej. Tapi dalam menyikapi sesuatu hal atau perkara, bukan cuma satu sisi yang kita lihat, jika tidak sia sialah tuhan menciptakan kita dengan 2 sisi, baik dan negatif.

Manusia mati meninggalkan nama, bunyi pepatah orang tua tua kita. Kenapa demikian? Kerana tidaklah berguna kematian seseorang kalau seandainya tidak memberikan kebaikan kepada manusia lain. “mongabihan bogheh yo (menghabis beras sahaja) bak kata orang sembilan negeri.

Belajar dari encik steve job, dia bukan sahaja mencipta item, tetapi yang lebih besar lagi, membudayakan kreasi beliau dalam kehidupan masyarakat banyak. Dia melihat apa yang diinginkan masyarakat, dan bergerak dari titik tersebut. Hasilnya, seperti yang kita lihat sekarang, manusia sanggup berhutang demi hal yang tersebut.

Dan anda, termasuk juga saya…dalam kurun ke berapa kita hidup, apakah perubahan yang telah kita bawa dalam kehidupan masyarakat amnya?

Bukankah kata nabi…sebaik baik manusia adalah yang paling banyak manfaatnya untuk manusia sejagat?
Duduk didepan komputer, laptop, hanphone, oh ya, iPhone, iPad dan yang lainnya sambil memberitahu dimana anda berada tidak memberikan apa apa manfaat, hatta anda jadi “Mayor” di tempat particular tersebut.
Mengutuk kejahatan, keburukan sesuatu pihak adalah manifestasi iman, tapi itu hanya pada tingkat paling bawah. Ia harus ditindaki dengan perbuatan, usaha untuk mengubah keburukan tersebut. Jika tidak, ia akan turut berbuah sia sia. Bukankah besar kemurkaan Allah untuk mereka yang tidak berbuat tentang apa yang dikatakan sebelumnya?

Dan sesungguhnya, kita punya yang sangat diperlukan manusia. Keperluan akan cara hidup yang sebenar yang dapat memberi kebahagian di dunia dan akhirat sana. Jadi kita tidak perlu bersusah payah mencipta. Allah hanya minta kita membuatkan “marketing” untuk produk agung ini. Soal hasil akhir, itu milik Dia. Tapi, usaha tersebut harus dengan bersungguh sungguh, sepertimana bersungguhnya Steve Jobs dalam membangunkan kembali empayar Apple yang pernah anjlok satu ketika dahulu.

Saya setuju tentang seberapa baik manusia tersebut, jikalau seseorang manusia kufur terhadap Zat yang mencipta, kebaikannya akan hangus seperti daun kering dibakar api. Tapi biarlah perbicaraan tersebut menjadi hak mutlak Allah.

Tapi kebaikan adalah tetap kebaikan. Nama Steve Job telah pon tercatat dalam sejarah.

Lalu bagaimana dengan kita?

Erti Merdeka

Posted in Ibrah by abufarhat on August 31, 2010

Ku Tertanya
Tentang apa erti merdeka
Kala yang ada hanya gegak gempita
Pesta bergelumang dosa
Meludah pada barakah puasa

Ku tertanya
Tentang erti merdeka
Meski setengah abad British sudah tiada
Tapi seolah masih dibawah telunjuk mereka
Malah merai bekas kejahatan manusia
Yang berlindung pada Commonwealth sebagai nama

Ku tertanya
Tentang erti merdeka
Pabila bangsaku seolah pupus tiada
Kala yang lain sibuk menerawang dunia
Kita masih sibuk dengan Akademi Fantasia, Mentor Mentee dan yang sewaktu dengannya

Ku tertanya
Tentang erti merdeka
Kala takut itu bukan milik Allah semata
Kepala tunduk akur meski diinjak injak yang punya kuasa
Biar terpaksa mengorbankan prinsip, aqidah dan agama
Seolah rezeki, Qada’ dan Qadar dalam tangan mereka

Ku tertanya
tentang erti merdeka
Kalau seandainya penjajahan dulu buat kita lebih sentosa
Masing masing bersatu untuk satu tujuan yang mulia
Bukan malah saling mencaci dan adu domba

Ku tertanya
Tentang erti merdeka
Ketika Saad Bin Abi Waqqas bermusafir sendirian dari Jazirah Arab ke Bumi Cina
Hanya untuk berkata lantang di depan Maharaja
“Pilih Islam, Taat atau sengketa!”

Ku bertanya
Tentang erti merdeka
Ketika Ibnu Taimiyah, Sayid Qutub dan yang lainnya
Menghasilkan mutiara ilmu terbaik dunia
Justeru ketika jasad mereka terpenjara

Ternyata
Merdeka itu
Bukan pada nama
Bukan pada sorak ria
Bukan juga pada teriakan “MERDEKA!”

Tapi Merdeka
Terletak nun di atas korteks sana

Bukan pada raga tapi pada jiwa
Ketika manusia mampu berkata dengan penuh sadar

“Cukuplah Allah sebagai Pelindung, Pemberi dan Penjaga!”

Mujahadah

Posted in Ibrah by abufarhat on August 26, 2010

“salam.. macam mana cara untuk kita betul2 istiqamah untuk sentiasa bertaqwa?”

Begitu lebih kurang seorang pengunjung blog ini bertanya. Ia terkait dengan artikel saya tentang Taqwa & Takut.

Seandainya saya diminta untuk mengertikan Istiqamah, nescaya saya akan memilih kalimat Mujahadah. Mujahadah, yang merupakan Masdar atau kata terbitan dari Jahada, adalah menggambarkan keadaan seseorang yang bersungguh sungguh, dengan sedaya upaya, untuk tetap tegar, kuat, Tsabat dalam jalan Islam yang lurus; Mustaqim, seperti yang digambarkan dalam Al Fatihah yang kita baca tiap tiap hari.

Dalam konteks zaman yang penuh dengan fitnah, keadaan disekeliling, samada dirumah, ditempat belajar atau ditempat kerja yang cenderung tidak membantu kesuburan iman, adalah satu hal yang niscaya untuk sewaktu waktu kita tersasar dari hal yang telah kita sepakati sebelumnya, iaitu jalan yang lurus yang kita yakini dapat membawa kita ke gerbang syurga.

Saya suka untuk mengambil contoh seorang musafir yang ingin memulakan sebuah perjalanan. Bayangkan, ada seseorang yang ingin pergi kesuatu tempat, yang cukup jauh, untuk tujuan kebaikan. Sasaran akhir dari perjalanan tersebut adalah syurga. Hanya ada satu jalan saja yang mengarah kesana.

Perkara pertama yang perlu disiapkan adalah BEKAL. Dalam konteks taqwa,tidak ada bekal yang lebih baik daripada aqidah dan fikrah(cara pandang) yang benar. Kerana itu tidak ada kompromi dalam hal yang satu ini. Seorang yang memiliki aqidah dan prinsip hidup yang mapan, tidak akan goyah, meski diberikan pelbagai situasi.

Perkara yang kedua adalah TEMAN SEPERJUANGAN. Perjalanan yang jauh akan terasa lebih dekat dan ringan dengan adanya teman, sahabat yang sudah tentu mempunyai BEKAL yang sama. Siapakah yang dapat memberi mudarat kepada Muhammad, kekasih Allah jika beliau pergi ke Madinah sendirian? Toh, tetap, Nabi memilih untuk bersama Abu Bakar. Pemilihan teman atau sahabat ini sangat penting kerana ia akan turut menentukan arah selanjutnya. Seperti mereka yang bersahabat dengan Tukang Besi, meski tidak berbuat apa apa, tetap bau hangit besi akan lekat pada pakaiannya. Begitu juga dengan mereka yang bersahabat dengan penjual minyak wangi, paling tidak akan ada wangian yang menempel pada tubuh mereka. Bukanlah bererti kita mesti memilih hanya mereka yang sama sama memahami Islam dan meninggalkan yang lain, kita perlu untuk menjalinkan hubungan yang baik dengan segenap elemen masyarakat kerana seluruh masyarakat adalah objek dakwah yang memerlukan kita berinteraksi dengannya. Namun, kita mesti mempunyai sahabat atau circle of friends yang bukan hanya diam ketika kita berbuat kesalahan, sebaliknya mampu menguatkan kita agar tetap berjalan, mengangkat kita ketika kita jatuh dan kalau perlu memapah kita untuk tetap dijalan yang lurus.

Yang ketiga, seandai dalam perjalanan tersebut, sang musafir kemudian merasakan dia sudah tersesat, atau sedikit melencong dari jalan yang sebenarnya, bersegeralah kembali ke tempat dimana dia mulai tersalah langkah, bukan malah meneruskan lagi perjalanan tersebut meski tidak yakin dengannya. Ketika berbuat kesalahan, samada dalam bentuk maksiat kepada Allah atau kepada manusia, meskipun ia sekadar dosa kecil, prinsip “alang alang menyeluk pekasam”  jangan sekali kali dipakai guna. Beristighfarlah, nescaya Allah sendiri yang akan meyuluh jalan kembali.

Bagaimana pula kalau gejala yang muncul dengan menurunnya iman berupa malas untuk melakukan amal ibadah khusus? Cara yang paling berkesan adalah untuk tetap melakukan ibadah tersebut, mulakan dengan yang sedikit, tetapi konsisten. Misalnya ketika timbul perasaan malas membaca Al Quran, tetaplah membaca meskipun hanya 3 ayat. InsyaAllah, kemanisan beribadah akan perlahan lahan kembali.

Perjalanan yang panjang juga memerlukan untuk kita sekali sekala berhenti sejenak, untuk mengganti tenaga yang hilang, menguatkan kembali azam. Disini letaknya hiburan dunia yang halal. Ia seumpama kita berhenti sebentar di R&R , untuk mengisi perut dan menghilangkan ngantuk. Namun waktu rehat tersebut jangan sampai terlalu lama. Seperti kalau kita tidur melebihi keperluan, yang akan kita dapat bukan kesegaran tetapi penat dan lesu  yang bukan hanya ketika terbangun, tetapi juga akan mempengaruhi aktiviti kita sepanjang hari tersebut.

Dan yang terakhir, namun tidak kalah penting, harus tertanam dalam hati kita MERASA CUKUP DENGAN ALLAH. Suatu hal yang sinonim dengan musafir adalah dipandang sebagai orang asing oleh kebanyakan orang. Kalau seseorang takut untuk bertemu dengan suasana baru yang mungkin akan membuatnya dipandang rendah, nescaya si musafir tidak akan kemana mana. Jangan takut untuk dipencil kerana tetap istiqamah ketika hampir semua disekeliling kita sedang hanyut. Jangan pernah merasa rendah diri dengan pendirian yang kita ambil meskipun ia membuatkan kita kelihatan aneh dimata manusia. Bergembiralah, siapa tahu kita diberi peluang untuk termasuk dalam “Fiatun Qalil (kelompok kecil), Ghuraba’ (orang asing) dan mereka yang memegang islam dengan teguh meskipun ia perit seperti memegang bara api yang panas. Fa Qul Hasbiyallah…

Ini hanyalah sebahagian cara yang saya lihat dapat membantu untuk tetap mujahadah atau istiqamah. Bukanlah bererti saya seorang yang sentiasa tetap dijalan yang benar, tetapi saya percaya, jatuh tersungkurnya kita, jika disikapi dengan cara yang betul dan keazaman yang kuat, akan mengundang rahmat Allah untuk seterusnya membimbing kita dengan cahayaNya yang tidak pernah pudar.

But as for those who strive hard in Our cause -We shall most certainly guide them onto paths that lead unto Us: // <![CDATA[// for, behold, God is indeed with the doers of good.

Wallahua’lam.

Dan Allah Sedang Menduga

Posted in Ibrah by abufarhat on March 26, 2010

Pemuda itu baru beranjak 24 tahun. Muda. Untuk kitar normal seorang manusia. Dengan kasih sayang Allah yang tiada tolok, Allah menganugerahkan pemuda itu penyakit tua, Type 2 diabetes mellitus. Sudah 2 bulan dia di hotel orang sakit kami. Dan dalam rentang masa tersebut, kaki kanan beliau terpaksa kami bersihkan, dengan cara apa pun, kalau perlu memerah nanah yang bersarang, atau memisahkan daging yang busuk dari yang masih bernyawa. Bukan sekali dua, tapi belasan kali. Lelah mungkin, sampai satu ketika dia sendiri meminta untuk dipotong saja kakinya. Tapi tidak seperti di hotel yang lain, kami tidak melakukannya hanya atas dasar permintaan si penerima jasa.

Akhirnya saat itu datang, terpaksa kaki beliau kami potong setinggi seluar bermuda, yang menutup aurat tentunya, kami panggil BKA; Below Knee Amputation. Sehari selepas operasi, dia masih murung, diam. Ternyata kehilangan satu bahagian tubuh tak semudah yang beliau sangka. Belum surut luka yang pertama, kami terpaksa memotong lebih tinggi, setinggi seluar pendek mereka yang tak tahu agama, dek jangkitan yang ternyata telah merebak lebih tinggi. AKA ;above knee amputation kami memanggilnya.

Tambah dalam luka. Saya diamkan saja saat dia melalui fasa anger, saya biarkan saja beliau bereaksi sesuai fasa denial. Ketika riak fasa acceptance kelihatan, baru saya mendekat.

“Tahniah adik kerana telah mula redha!” saya memulakan bicara.
Ada garis kehairanan di dahinya.
“Redha itu adalah hadiah dari Allah, bukan sifat semulajadi kita. Saya biarkan saja adik marah, saya biarkan saja adik muram semalam, bukan kerana tidak kesah, tapi itu adalah sifat manusia. Sedangkan sungguh tidak patut Peminjam merasa marah ketika barang yang dipinjam diambil kembali. Dan kerana adik masih sabar, hari ini Allah memberi hadiah “Redha” itu. Tetaplah bergantung pada Allah, dan percayalah, Allah akan berikan hadiah seterusnya; Syukur!”. Saya lemparkan senyum kewajahnya yang berlinangan air mata. “Terima kasih doktor..,”, ujarnya antara sedu.

Dan akhirnya, semuanya kembali kepada saya, seorang pegawai perubatan di sebuah hospital kerajaan.

Allah sedang menguji kesungguhan doa saya saat sebelum, semasa dan sesudah pendidikan perubatan ini.
Allah sedang mengukur seberapa dalam sabar dengan segala ujian yang tentunya kecil dibanding jawabanNya terhadap doa doa yang pernah saya panjatkan.

Dan Allah sedang menduga, semudah apa ucapan-kata tertuang dalam laku-jiwa.

1 Malaysia

Posted in Ibrah by abufarhat on January 1, 2010

1 Malaysia.
Slogan baru perdana menteri Malaysia sekarang.
Najib Tun Abdul Razak.
Biasanya, respon orang terhadap perkara ni ada 2, sekali lagi biasanya.
Satu, yang menyokong habis habisan dan mengkhinzir buta tanpa melihat secara realistik demi naik pangkat atau sewaktu dengannya.
Di pihak yang lain, yang menentang habis habisan, melihat, tapi cuma dari satu sisi sahaja. Sisi negatif.
Saya bukanlah peminat perdana menteri, tapi saya suka untuk melihat sisi positif dari slogan tersebut.

Setidaknya dari apa yang saya rasa. Peniaga cina kelihatan lebih ramah sejak kempen ini berjalan. Begitu juga dengan etnik lainnya. Itu yang saya rasa sendiri.

Sebenarnya, prinsip 1 Malaysia ini memiliki sedikit persamaan dengan cara Rasulullah memerintah Madinah. Rasulullah menanamkan perasaan perasaan cintakan tanahair termasuk dalam hati hati orang bukan Islam. Kerana itu adalah fitrah. Yang ada pada setiap orang yang sekiranya diarahkan dengan betul, terdapat didalamnya manfaat yang banyak.
Bukankah menyebar kasih sayang itu lebih dekat dalam Islam, lebih manusiawi dari menyebar rasa prasangka dan dengki?

Tapi seperti yang saya sebut, memiliki sedikit persamaan dengan Islam. Tidak sepenuhnya islamik. Sama seperti demokrasi. Memiliki nilai keadilan, namun tidak sepenuhnya benar.

Kaitan dengan ilustrasi? Peristiwa Yahudi Bani Nadir adalah diantara bukti ketegasan dalam kasih sayang. Nabi mengajarkan, menyuburkan kasih sayang sesama penduduk Madinah, tetapi sangat tegas jika ada yang cuba merosak budi baik Islam. Seperti juga ketika seorang muslimah diganggu seorang yahudi yang nakal.

Mengubah kerajaan seperti yang kita nak, bukan suatu pekerjaan yang mudah-sekejap. Jadi, sebelum kita berfikir untuk mengurus sebuah negara, tidak ada salahnya mengambil atau memandang positif, hal yang memang dapat membawa kebaikan.

Soal asad orang, hidden agenda dan sebagainya, bukanlah alasan. Rasulullah sudah tentu tahu jika ada musyrikin yang hasad, muslimin yang nifaq, tetapi selagi belum wujud dalam perilaku, persaudaraan insaniyyah masih terus berjalan.

Dalam hal ini, prinsip who’s us to judge saya fikir boleh digunapakai.

Wallahua’lam

Antara Taqwa dan Takut

Posted in Ibrah by abufarhat on December 20, 2009

Jujurnya
Saya paling tak suka naik flight
Sebab Mahal
Sebab Leceh (kene pegi airport, check in, limited luggage (goes to you Mr Tony Fernandes)
Dan yang paling penting rasa tak selamat.
Kita dilahirkan dari tanah, dan kita rasa tenang selagi kita berpijak di tempat dari mana asal usul kita.

Gambar diatas saya ambil dalam perjalanan ke Makassar beberapa waktu lalu.
Musim pancaroba yang tidak sesuai dengan kehendak kita tapi tidak bagi Allah, membuatkan kapal terbang beberapa kali bergoyang.
Dan seorang sahabat yang saa temui di dalam pesawat(yang paling dekat dan sedang menutup mata), beragama Kristian , yang sejak sebelum take off berborak sakan akan terdiam dan seolah olah berdoa tiap kali pesawat memasuki turbulensi.

Mulanya saya juga berbuat demikian, namun setelah kali ketiga, saya terfikir, apa perbezaan antara saya yang beragama Islam, dan dia yang beragama Kristian? Sama sama takut Tuhan? Atau sama sama takut mati?

Dan sesungguhnya taqwa dan takut (khauf) itu tidak sama. Taqwa itu dibina dalam waktu yang tidak sekejap, sedangkan takut itu bersifat tiba tiba dan sebentar. Cepat datang, cepat juga pergi.

Manusia memang diberikan fitrah untuk merasakan kebesaran Tuhan. Sekuat apapun manusia cuba lari dari hakikat tersebut, pada saat hampir dengan maut, bahkan seorang penganut Atheis yang paling hardcore pun, akan meminta pertolongan Tuhan. Fir’aun Ramses II setidaknya telah membuktikan hal tersebut.

Sama juga dalam hal beribadah. Semua manusia, bukan hanya Islam, tapi juga yang kufur, bukan sahaja yang soleh, tapi juga yang fasiq, dapat merasai kemanisan memegang watak seorang hamba. Sebab itu jangan hairan , kalau ada artis yang mengatakan beliau menangis semahu mahunya didepan Kaabah, namun setelah pulang, kembali seperti dulu, seksi seksa, tanpa sebarang perubahan. Bukan bererti artis tersebut menipu, tetapi manusia secara fitrah, memang suka merasa tenang apabila menggantungkan sesuatu kepada Zat yang lebih tinggi. Dan terpulang kepada manusia untuk menjadikannya sebagai titik perubahan atau sekadar untuk bermain main dengan Tuhan.

Kembali kepada senario diatas pesawat.
Apa bezanya kalau kita juga hanya mengingati Allah dalam keadaan susah, menakutkan? Dan setelah ancaman itu hilang, rasa takut itu tidak membawa kita kemana mana?

“Dan tidak ada gunanya taubat itu kepada orang-orang yang selalu melakukan kejahatan, hingga apabila salah seorang dari mereka hampir mati, berkatalah ia: “Sesungguhnya aku bertaubat sekarang ini.” (sedang taubatnya itu sudah terlambat), dan (demikian juga halnya) orang-orang yang mati sedang mereka tetap kafir. Orang-orang yang demikian, Kami telah sediakan bagi mereka azab seksa yang tidak terperi sakitnya.” [An Nisa-18]

Meski demikian, tetap, berdoa diwaktu susah adalah lebih baik dari tidak sama sekali. Malah, ibadah kita terasa lebih manis dari biasa kerana ada faktor merasa sangat tergantung dengan Allah. Namun dalam skala yang lebih besar, taqwalah yang kemudian akan memastikan, apabila ajal menjemput, mengucapkan atau membenarkan keesaan Allah itu terasa mudah dang ringan untuk dilafazkan.
Dari lubuk hati yang paling dalam.

Open up your eyes and mind

Posted in Ibrah by abufarhat on December 14, 2009

i found the video on the net
nice one
very nice

Dan orang kita, masih kagum dengan Roti Canai, Awan, Tembikai, Ikan hanya kalau ada bentuk bentuk nama Allah
Saya sangat tak berhajat nak komen pasal sejadah solat…

Somehow, rasa malu dengan agama Islam yang diwarisi. Seolah olah, seperti one spoiled brat. Merasa kaya, hebat. Dan selalu take things for granted.
Padahal nothing.

Ala Kulli Haal, this is what Islam is all about anyway. Kalau anda masih merasa seronok dengan hal hal mistik, tabloid tabloid picisan, silakan.

12:108 Say thou: “This is my way: I do invite unto Allah,- on evidence clear as the seeing with one’s eyes,- I and whoever follows me. Glory to Allah. and never will I join gods with Allah.”