Abu Farhat Photoblog

Wibawa

Posted in Abu Farhat Path by abufarhat on March 19, 2013

image

Khalid ibnu walid. Umar Al Khattab.
Keduanya dari puak yang sama.
Klan Ibnu Makhzum yang melegenda
Suku yang terkenal dengan sifat kepahlawanan yang luar biasa.

Alhasil, berkali kali Khalid Al Walid menjadi Panglima, Jeneral tentera.
Tapi tidak bagi Umar Al Khattab
Beliau tidak pernah.
Adakah dia tidak berwibawa seperti Khalid?
Ternyata tidak.
Kerana Umar ternyata peranannya bukan disudut itu.
Wibawanya bukan pada memimpin batalion perang
Tapi memimpin ummah sejagat
Muslim ataupun tidak.

Jadi
Wibawa itu subjektif
Tidak dapat dipukul rata

Belum tentu seorang yang ceramahnya luar biasa
Ketika dia memerintah , hasilnya akan turut luar biasa
Bukan jaminan ketika bagus dalam perniagaan
Dia akan turut cemerlang memimpin rakyat jajahan

Menjadi seorang muslim yang baik 
Tanpa pengetahuan selok belok pemerintahan
Bukanlah wibawa namanya
Dan seorang yang non muslim
Tapi punya profesionalisme khusus dibidangnya
Itu juga wibawa
Jauh lebih baik dari seorang muslim
Yang sekadar tangkap muat sahaja

Yang pasti
Mengatakan kita berwibawa 
Yang lain itu jahat dan punya agenda
Jelas
Bukan solusinya

Konvoi Rumah Ibadat. Ke arah masyarakat harmoni.

Posted in Abu Farhat Path by abufarhat on February 20, 2013

Alhamdulillah. Allah sempatkan saya mengikuti salah satu dari sekian program Hidayah Centre, sebuah badan khusus menaungi saudara baru, dengan kerjasama Jawatankuasa Dakwah Pertubuhan IKRAM NS.

Excited. Menarik. An eye opening experience.

Perasaan yang positif ketika dapat memecahkan barrier kejumudan dalam hubungan antara muslim dan bukan muslim, yang selama ini banyak umat Islam rasakan benar.

Saya memandang mereka dengan penuh kasih sayang. Begitu juga mereka.

Prejudis? Syak wasangka? Tiba tiba hilang dari kamus saya pada ketika itu.

Akidah? Yang saya rasakan adalah keimanan saya terhadap Islam yang saya anuti semakin bertambah.

Understand to be understood.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Dan Berkerjalah

Posted in Abu Farhat Path by abufarhat on December 6, 2011

Aku kagum
melihat gerombolon
berjubah berqurta berserban
menggigit erat sunnah
meninggalkan anak dan keluarga
hari, minggu, terkadang bulan
hanya agar dakwah sampai ketiap lapisan dan kawasan

Aku kagum
melihat jiwa pembela islam
lewat perjuangan kuasa menuntut keadilan
demi menyediakan payung buat harakah-pergerakan
dan tetap mujahadah dalam mengimbangi
antara kemilau jabatan dan istiqamah perjuangan

Aku kagum
melihat para pencinta ilmu Islam
mendalami kitab-naskah salafiyyah
demi kesucian anggota-hati dalam beribadah
memilih antara sunnah nabi yang mulia
hidup serba apa adanya

Aku kagum
melihat kelompok pencinta khilafah
perindu daulah ummah
pembenci sistem warisan kuffar Laknatullah
melaungkan pada tiap telinga, rongga dada
bahawa Khilafahlah solusi untuk semua perkara

Aku kagum
Melihat kelompok professional islam
yang membangun Islam dalam setiap aspek yang ada
yang sabar menyalakan api kecil dakwah dalam rumah mereka
kemudian dalam kelompok kelompok usrah yang ada
sehingga cahaya iman api taqwa
tumbuh dan membara dalam setiap peringkat
setiap pelosok setiap hati setiap jiwa

Dan demi Allah dan RasulNya
Sungguh
Aku dapat membayangkan
setiap perancang, setiap pejuang setiap pendukung
dari setiap elemen pewaris Nabi yang ada
bergurau senda bergelak ketawa
dalam baqa’nya syurga

Sedangkan mereka yang sibuk berkata kata
mengatakan “kami lebih baik dari mereka”
“kita lebih sunnah dari mereka”
“kami betul mereka salah”
yang lupa bahawa kita dinilai dari kerja nyata
dan bahwa Iman dan Islam bukan sekadar retorika
Ya, mereka akan ditempatkan
bukan bersama masyaikh masyaikh mereka
bukan bersama pekerja yang ikhlas lagi mulia
tetapi sesuai dengan apa yang tercatat
dalam buku dan timbangan amal mereka

9:105 And say: “Work (righteousness): Soon will Allah observe your work, and His Messenger, and the Believers: Soon will ye be brought back to the knower of what is hidden and what is open: then will He show you the truth of all that ye did.”

Mereka lebih layak mendapat duit raya!

Posted in Abu Farhat Path by abufarhat on August 29, 2011

Persetan dengan kata kata kedekut.

Saya tetap tidak menyokong pemberian duit raya hanya dengan alasan mengembirakan kanak kanak di Malaysia.

1) Kanak kanak harus dididik untuk beradab, bukan hanya datang, menunggu diberikan duit raya. Mereka harus tahu, bila waktu yang sesuai untuk datang beraya. Ya benar, mereka masih kecil, justeru itu tanggungjawab berada dibahu ibu bapa atau yang lebih tua

2) Tidak ada dalam sunnah nabi, sahabat mahupun tabiin. Ia hanyalah budaya bangsa cina yang diterima pakai di Malaysia.

3) Dan yang paling penting, jika ada rezeki berlebih, keutamaan harus diberikan kepada mereka yang lebih memerlukannya. Kalau anda merasa bahawa anak anak dalam gambar diatas lebih berhak keatas duit raya anda, adalah lebih baik wang anda disalurkan kepada mereka.

Wallahua’lam

Tips berbelanja baju raya

Posted in Abu Farhat Path by abufarhat on August 29, 2011

Assalamualaikum semua. saya tahu, most of the readers dah siap membeli baju raya, kasut raya, tudung raya dan sebagainya, tapi saya tetap nak berkongsi tentang tips s membeli baju raya, supaya pakaian kita menggambarkan orang yang sudah “merdeka”, supaya ngam dengan jiwa yang bertaqwa.

1) Bersederhanalah

ya, saya tahu, raya banyak yang dapat bonus, banyak jualan murah, tapi tetap, hukum membazir dan anjuran untuk bersederhana tidak berkecuali pada musim perayaan. Apalagi kalau kita diharapkan mengambil ibrah bagaimana kehidupan mereka yang tidak berpunya ketika menjalani ibadah puasa. Memang sunat memiliki baju baru, tetapi tidak mesti raya setiap hari baju baru, ditukar 3 kali sehari untuk sebulankan? kalau seandainya anda memang rutin beli baju baru setiap dapat gaji, mungkin ada baiknya dipakai baju baju yang masih elok. Kalau baju/pakaian banyak, sampai tak terpakai buat apa, hanya buat kita tunggu lama masa di Padang Mahsyar nanti.

2) Pakaian Lelaki

Pakailah apa saja yang menutup aurat, tetapi yang menutup aurat tidak semestinya baik. Ada t shirt yang didesign dengan gambar atau perkataan yang tidak senonoh, atau yang mengiklankan arak (Jack Daniel etc) percayalah, anda tidak cool sedikit pun. Kalau jeans, belilah yang tidak koyak, sedangkan cowboy pun pakai jeans yang tidak koyak, apalagi kita, negara yang kain mudah didapati.

3) Pakaian perempuan

Anda memang makhluk paling berharga! kerana itu “pembungkus”nya juga harus sesuai dengan nilai tersebut. Sebelum membeli “low cut”, baju ketat, kain belah, fikir dahulu. Sebab kalau saya sebagai lelaki, melihat anda berpakaian begitu tidak lain tidak bukan supaya meminta orang melihat bentuk tubuh anda dengan nafsu. Jadi tidak usahlah pura pura menutup dengan tangan dsb, atau pura pura marah kalau anda diperhatikan dari hujung rambut kehujung kaki, bukan dengan hati, tapi dengan nafsu. Oh ya,jangan mengalihkan salah kepada lelaki pula sebab tidak menjaga pandangan .

Ya , bagus, anda ada kesedaran untuk memakai baju kurung, lebih sopankan? alhamdulillah (walaupun memang trend pakai baju kurung time raya). Baju kurung cotton? nise~, tak panas. Tapi hati hati, banyak baju kurung yang lebih nipis dari kain alas meja. Baju yang dibuat dengan kain yang tipis, termasuk baju kurung hanya memerlukan sedikit cahaya untuk kelihatan segala bentuk didalamnya. Waktu membeli, jangan hanya melihat corak atau harga, periksa juga samada nipis atau tidak (dan tengok dekat lampu ka, apa ka, terserah anda)

Tudung…hurmm…bagus…tapi bertudunglah dengan betul, sebab saya dah try cari dalam buku contoh contoh muslimah, tapi tetap tidak berjumpa yang namanya Yuna, apalagi Hana Tajima. Belajarlah dari mereka yang memang bertudung untuk menjaga. Dia baru masuk Islam, takpalah…yang kita dari zaman tok nek dah Islam, baru nak belajar pakai tudung pasai pa? Oh ya, tudung juga ada tebal nipisnya, lebar pendeknya, pilihlah yang sesuai dengan umur anda, jangan rebut tudung adik anda. Lebih baik lagi jika ditambah dengan penutup kepala. Apagunanya pakai tudung, kalau boleh nampak rambut dengan telinga?

4) Anak anak

Semua sedia maklum, yang budak budak tak tahu bergaya. Boleh dikatakan sebahagian besar dari anak anak, cara berpakaiannya ditentukan oleh ibu bapa. Dalam kata lain, cara anak berpakaian adalah refleksi ibu bapa. Ajarlah anak memakai pakaian sopan, supaya ketika sampai masa mereka wajib menutup aurat, tidak akan keluar dari lidah mereka; tunggu hidayah, belum bersedia dan 1001 putar belit lainnya. Jauhkanlah dari mereka memakai pakaian yang “terbuka”, kerana meski pada kebanyakan manusia normal, ia biasa sahaja, tapi percayalah, semakin hari jumlah mereka yang tidak normal atau gila makin bertambah. Kalau jadi mangsa, yang salah tak lain tak bukan; ibu bapa .

Pilihlah baju yang sesuai dengan badan mereka yang tidak tahan panas, sensitif terhadap kain dan bahan kimia. Untuk bayi yang masih kecil, tidak usahlah dibelikan baju melayu yang anda tahu akan dipakai sebentar cuma . Selain itu, ingatlah, anak anak adalah manusia seperti kita. Mereka bukan anak patung untuk kita pakaian ikut citarasa, make up sampai lebam muka.

Akhir kata, sebaik baik pakaian hati adalah taqwa. Ia adalah hasil tarbiyyah sebulan Ramadhan yang mulia. Dan mereka yang tidak boleh menjaga pakaian jasmaninya, adakah anda mengira dia dapat menjaga pakaian rohaninya?  Sekali lagi, berpakaianlah seperti orang yang merdeka, bukan macam “mereka” yang baru lepas dari rantai neraka.

Hadnallah wa iyyakum ajmain

Ahlan Wa Sahlan Ya Ramadhan!

Posted in Abu Farhat Path by abufarhat on July 31, 2011

Assalamualaikum warahmatullahi wa barakaatuh

Alhamdulillah, Alhamdulillah Thumma Alhamdulillah…
Maha Suci Allah yang memberikan nikmat beriman dan berislam, dan yang paling penting, mempertemukan dengan bulan yang paling mulia; Ramadhan Al Mubarak.

Berapa ramai diantara kita yang berhutang? Untuk Pelajaran, untuk kahwin, untuk rumah, untuk kenderaan, untuk beli handphone, kredit kad, dan selebihnya sila tambah sendiri. Dan berapa ramai yang diantara yang berhutang mulai merasa terganggu dengan hutang yang masih jauh dari langsai ? (*angkat tangan) Bayangkan kalau seandainya hutang itu atau bahkan yang jauh lebih banyak dari itu terhapus, selesai, langsai, settled.

Hakikatnya, semua dari kita adalah penghutang sejak dari ditiupkan ruh lagi. Setiap butir sel, setiap hembus nafas, setiap denyut nadi-darah yang mengalir diberikan oleh Allah untuk kita bayar dengan ubudiah dan ketaatan. Sekali lagi, hutang itu bermula jauh sebelum kita tahu membezakan yang mana kaca yang mana permata.

Namun, kerana “basyar“nya kita, jarang sekali hutang itu kita bayar pada waktunya, bahkan jauh dari cukup. Beban itu bertambah dengan dosa dosa, khilaf, maksiat yang seolah menjadi rencah hidup kita sehari hari.

Ketika hati kita hampir sama warna dengan tahi dek kotornya (sesuai dengan situasi kewangan akhirat kita), sekali lagi, dengan Maha Pengasihnya, Allah hadirkan peluang untuk bermula semula, “kosong kosong” orang kata. Allah bukan seperti manusia- yang boleh forgiven but not forgotten, Allah boleh menghapus semuanya meski sebesar isi dunia dan menjadikan kita seolah olah baru dilahirkan ke dunia.

Just like that? Pheww~Yes, Just like that!

“Barangsiapa yang berpuasa karena iman dan berhadap ganjaran dari Allah SWT maka akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (Muttafaqun alaih)

Jadi, sekali lagi, semuanya terserah kita. Kalau selesai hutang akhirat, percayalah, hutang dunia pasti akan ada jalan keluarnya.

 

Ameen Ya Rabb!

Perjuangan itu tidak mudah saudara

Posted in Abu Farhat Path by abufarhat on June 8, 2010

Perjuangan menurut Sheikh Mustafa Masyhur memang sangat tidak mudah. Setidaknya tragedi Mavi Marvara membuktikan hal itu. Dengan jutaan mata menatap proses tersebut, kita masih tidak dapat berbuat apa apa.

Masih banyak asbab yang belum terpenuhi. Masih banyak yang perlu direnungi dan dipelajari. Saya menyebutnya demikian meski saya melihat usaha tersebut sebuah langkah yang cukup genius, dan memandang dangkal mereka yang hanya menopang dagu, berlindung dibalik isu usaha sia sia mahupun alasan bodoh lainnya.

Cuma, ia masih satu langkah, dan tidak mungkin perjuangan itu dimenangkan dengan satu langkah.

Dan mereka yang pergi, ditahan dan selamat kembali disambut bagai wira.

Itu baru sedikit dibanding mereka yang benar benar berkorban, terkorban, jiwa raga sepanjang usia.

Kira kira, sepertimana Allah menyambut mereka di pintu syurga?

Sokong Pasukan apa untuk EPL 2009/2010?

Posted in Abu Farhat Path by abufarhat on August 16, 2009

EPL

Arakian, English Premier League a.k.a EPL Season 2009/2010 dimulai. Event yang menjadi tontonan jutaan orang itu menampilkan pasukan pasukan baru atau pasukan yang lama tetapi dengan muka baru.

Para peminat bola sepak pun dah mula pasang kuda kuda, bersemangat men‘support‘ team yang bakal mereka sokong setidaknya untuk 12 bulan kedepan. Ada yang masih setia menyokong kelab/pasukan yang lama (yang mereka sokong season sebelumnya), namun tak kurang yang sudah beralih arah. Mereka mereka yang dalam golongan kedua mungkin punya alasan masing masing sendiri, dari keluarnya pemain/manager dari kelab yang mereka bermati matian mempertahankannya, atau kerana masuknya muka muka baru.

Namun, pasukan apa pun yang disokong, bukan lah satu persoalan. “No big deal” orang putih cakap. Yang penting, adalah masing faham dan tahu, kenapa dan mengapa mereka memilih team tersebut, bukan yang lain.

Ini penting, supaya pada masa akan datang, tak terjadi hal hal yang aneh, akibat dari tidak memikirkan hal tersebut sebelumnya. Misalnya, kalau mereka yang lahir/menetap di Manchester merasakan bahang “Derby” jika Manchester City FC dan Manchester United berlaga. Itu normal, tapi kalau orang yang lahir dokek Bahau (misalnya) dan kemudian bosar dokek Ghombau, ikut panas, itukan aneh.

Kebencian dan permusuhan antara Liverpool dan Manchester United misalnya tak perlu terbawa bawa sampai saling maki yang hanya menggambarkan kebodohan sampai Rafael Benitez dan Alex Ferguson pun malu nak mengaku supporter.

Apalagi kalau memilih pasukan sebab ” Saya sokong team ni sebab banyak pemain hensem”. Itu memang tidak boleh pergi (tak boleh bla).

Jangan sampai kita jadi tak jelas prinsip, kita menyokong peribadi, bukan sistem. Kita melihat individu, tapi tidak menilai secara kolektif.

Dan sekarang kita masuk ke poin yang saya nak cuba kongsi dan sampaikan.

Begitulah juga cara kita berislam.

Dah berapa tahun kita hidup?
Dah berapa lama kita akil baligh?
Dan dah jelaskah kita kenapa kita beragama Islam?
Sebab mak bapak aku Islam?
Malas pulak nak tukar?
Sebab Michael Jackson kononnya masuk Islam?
Sebab kalau kat Malaysia, hari perayaan umat Islam paling meriah?
Sebab dalam kad pengenalan dah tulis; Agama : Islam. Kalau nak ganti leceh, kalau hilang IC saja dah leceh, apalagi kalau nak ganti…
Sebab tu?

Ketidakfahaman tentang hal tersebut yang kemudian bakal bawa pada hal yang selanjutnya seperti :

Dalam solat elok tutup aurat, sampai lagi labuh dari kain langsir, habis solat, kain buruk lap pinggan lagi panjang.
Di Malaysia, “Beef Gelatine” dalam sugus pun dikira syubahat, dekat London, tiap tiap hari pesan KFC 2 bucket; darurat katanya.
Dari kecil mak ayah bimbing dengan Islam, dah besar, sanggup pindah agama sebab jumpa yang kononnya kekasih hati sampai mati.
Dari kecil dibelikan, dipakaikan mak tudung yang lebih besar dari 1/3 badan, walaupun masa tu masih comot dan tak tau apa apa lagi, makin tambah umur, badan makin besar, tudung yang makin kecil.
Tak tahu pulak kalau tudung pun macam Handphone, makin maju, makin kecil.

Okay, kita naik satu level lagi dalam berislam.

Keterlibatan kita dalam pertubuhan dakwah.

Mengertikah kita? Fahamkah kita? Tahukah ita, kenapa “kenderaan dakwah” ini yang kita pilih?

Takkan sebab mak ayah lagi?
Takkan sebab kita suka politik, itu yang kita pilih.
Takkan sebab cikgu atau orang yang kita hormati/kagumi kita dulu join tu, sebab itu kita pon join sekali?
Sebab di situ, merokok tak dilarang, jadi itu yang jadi pertimbangan?
Sebab ada orang yang kita minati, cantik, manis, pandai, bertudung labuuuh lagi. (yang ni yang paling tak boleh pakai)

Kalau kita faham, insyaAllah, macamana pun arahan dakwah yang kita dapat, atau seberapa hebat pun orang dakwah yang kemudian berubah. Kita tetap. Thabat.

Sebab kita tahu, faham, dan yakin tentang apa yang kita cari.

Al Ma’tsurat twice a day- keeps the devils away

Posted in Abu Farhat Path by abufarhat on July 10, 2009

Ada beberapa sahabat yang bertanya pada saya
Apa doa nak mengelak atau mengubati gangguan sihir syaitan dari golongan Jin?
Saya jawab Al Ma’tsurat

Tapi masih ada riak tak puas
Mungkin inginkan yang lebih khusus
Yang lebih panjang, Yang lebih “hebat”

Cuma permasalahan yang paling besar bagi saya
Bukan ketika mendapat gangguan syaitan berupa sihir
Tapi yang lebih berat adalah kalau kita dikuasai syaitan
Untuk jauh dari Allah
Tapi kita tak sedar
Yang ini jauh lebih bahaya

Amal ibadah dalam Islam
Akan punya makna, punya kekuatan
Kalau diamalkan berterusan dan sesuai tuntunan
Meski sedikit

Sebagai seorang ulama yang sangat mengerti antara bidaah dan sunnah
As Syahid Hasan El Banna
Tidak akan mengumpulkan doa doa yang terangkai indah dalam Al Ma’tsurat
Kecuali setelah beliau pasti betul
Ia sesuai dengan amalan dan tuntunan Nabi s.a.w yang mulia
Yang mampu memberikan kekuatan yang tidak kasat mata

Seorang sahabat
Pernah menceritakan bahawa dengan hanya “bermodalkan” Ma’tsurat
Dia sering dipanggil masyarakat untuk menyembuhkan sihir
Yang kemudian menjadi sarana dakwah
Sambil membetulkan aqidah.

Jadi kenapa kita harus inferior
Untuk masukkan salah satu doa tersebut
Ke dalam munajat selesai solat kita?
Kenapa kita tidak yakin untuk menjadikannya
Wasilah kita dengan Yang Maha Kuasa
Untuk memohon perlindungannya?

Kenapa Ingin Menjadi Doktor? Saya pun tidak tahu…

Posted in Abu Farhat Path by abufarhat on June 19, 2009

abu farhat

Sebelum masuk tingkatan 3, perkataan doktor tak pernah ada dalam kamus cita cita saya. Dalam biodata, karangan tidak ada, apalagi dalam kehidupan nyata. Pada umur 15 tahun baru saya menerima masuk secara perlahan lahan cita cita sebagai pengamal perubatan tersebut. Saya tak ingat secara pasti tetapi hal ini mungkin kerana semakin susah (pada saya) mata pelajaran matematik yang sememangnya saya tak pernah suka sejak dari tadika lagi, dan adanya bab tambahan yang membezakan sains tingkatan  3 dengan dibawahnya iaitu fizik. Tidak adanya minat pada 2 matapelajaran tersebut membuatkan saya mulai berfikir tentang pekerjaan/cita cita yang tidak berkait erat dengan 2 serangkai tersebut.

Saya bukanlah siapa siapa seperti Imam Al Ghazali dan As Syahid Hasan Al Banna, tetapi saya menemukan persamaan antara saya dan kedua tokoh yang saya kagumi ini. Saya sependapat dengan mereka tentang apa itu ilmu. Al Ghazali dan Al Banna memahami ilmu itu sebagai sesuatu yang dapat kita amalkan dalam kehidupan sehari hari. Bagi saya, matematik yang terlalu kompleks dan fizik (the calculation part) bukanlah perkara yang saya perlu tahu. Saya tidak sukakan fizik dan matematik seperti hasan al banna yang tidak suka mata pelajaran sastera arab. (Maaf, saya pun tidak tahu kenapa saya sanggup menulis 1 perenggan  semata mata untuk memberikan alasan).

Rasa inilah yang membawa saya untuk memilih ini sebagai pilihan cita cita selain Chef masakan dan menjadi seorang Ustaz. Sewaktu matrikulasi, perlahan lahan keinginan menjadi doktor mulai lebih menonjol dibanding yang lain. Mungkin hal ini dipengaruhi olehpengetahuan umum saya tentang peluang pekerjaan sebagai doktor dibanding masak memasak dan menghias rumah (oh ya, interior designer menggantikan cita cita menjadi seorang ustaz) . Dihujung hujung kehidupan matriks, dalam fikiran saya cuma ada satu, saya ingin mengambil jurusan perubatan. Saya tidak punya alasan, yang jelas, saya tidak dapat membayangkan saya pada masa akan datang melainkan menjadi seorang doktor.

Alhamdulillah, setelah masuk di jurusan perubatan, ternyata boleh dikatakan 90% dari proses belajar adalah suatu yang saya nikmati. Mungkin ada 1-2 mata pelajaran yang saya tidak sukai, tapi majoriti, sesuai dengan jiwa belajar saya yang sememangnya sangat cerewet.Perasaan ini sangat kuat sampaikan biar sesulit/sebesar apa masalah yang saya hadapi, tidak pernah terdetik rasa penyesalan sedikit pun dalam benak fikiran saya.

Dan hari ini, setelah lebih kurang 1 minggu saya menyelesaikan kuliah perubatan ini(alhamdulillah), saya masih belum menemukan sebab yang jelas, kenapa saya memilih bidang ini. Proses belajar selama 6 tahun tidak memberikan saya penjelasan tentang itu.

Yang jelas, saya bersyukur diberikan oleh Allah jalan ini kerana saya tidak dapat membayangkan saya tahu tentang kereta, luar dan dalam misalnya, tapi saya tidak tahu apa yang terjadi dengan badan saya sendiri. Dipercaya oleh pesakit, secara tidak langsung meluaskan potensi dakwah yang dapat digarap meskipun beban tanggungjawabnya juga tidak kalah besar. Perubatan adalah ilmu logik tentang tubuh manusia. Pengetahuan kita tentangnya juga dapat memberikan kefahaman dan keyakinan yang lebih dalam beramal dengan Islam yang memang didasarkan atas pemahaman dan logik (‘ala basirah).

Mungkin ada pembaca yang mencari cari perkataan menolong orang dalam kesusahan dan yang sewaktu dengannya, anda tidak perlu mambaca ulang, kerana memang tidak ada. Apalagi perkataan atau ayat yang menyatakan saya ingin menjadi doktor kerana makcik sedara sebelah nenek sepupu saya meninggal  akibat kanser dan saya mengambil perubatan untuk menebus rasa sedih tersebut. Tambah tambah tidak ada, jadi tidak usah anda search.Bagi saya, perubatan memang sebuah ladang amal, tapi secara tidak langsung.  Saya suka melakukan kerja kerja doktor namun saya tidak suka kesibukan yang datang satu pakej dengannya.

Kesimpulannya, tidak ada satu alasan yang dominan tentang kenapa saya ingin menjadi seorang doktor, bagi saya, memilih suatu pekerjaan sama seperti memilih juadah yang ingin dimakan.  Jenis hidangan itu pekerjaan dan kenyang itu redha Allah. Saya memilih doktor sebagai pilihan “juadah” saya. Namun hikmah yang tersembunyi dengan memilih bidang ini terus mengalir, deras, menambahkan nikmah, memberatkan tanggungjawab dan amanah.