Abu Farhat Photoblog

Global March to Jerusalem. Satu Tarbiyah Hati. [Part 3]

Posted in Abu Farhat Life by abufarhat on April 4, 2012

[29 March 2012]
-1 the day

“InsyaAllah besok pagi kita akan bergerak dan berkumpul bersama di lapangan berdekatan Baptism site, bersama ribuan yang lainnya. Tidak ada marching. Tidak akan masuk ke Baitul Maqdis”

Pengumuman dari wakil Malaysia untuk GMJ, En Azmi. Selepas dari kalimat tersebut, jujur, saya seolah tidak mendengar apa apa. Kecewa. Sangat.

Perlahan saya angkat kepala. Melihat satu persatu peserta lainnya. Ada yang pandai menyembunyikan rasa. Rasa yang sama. Tapi kebanyakan tidak. terutama pemuda dengan darah panas. Seusia saya. Memang tidak pandai berlakon.

Kecewa?
Kenapa tidak?
Kami telah mengorbankan masa, keluarga, dan yang paling penting perasaan kami demi melangkah masuk dengan gah ke Baitul Maqdis. Alih alih, hanya berkumpul. Yang mungkin lebih hebat di tanahair. Yang mungkin lebih menantang di tempat lain.

Bak kata orang Indonesia, Kecewa Berat.

Tapi alhamdulillah, ini bukan kali pertama saya dikecewakan oleh sang realita. Ketika yang diharapkan, yang dirasakan terbaik tidak sesuai dengan Qada’Nya.

Perkara pertama, Taat dulu. Taat itu tidak memerlukan faham. Justeru ia lebih diperlukan ketika kita tidak faham, ketika persoalan lebih banyak dari jawapan.

Malam itu, surah Al Anfaal tetap saya “jamah”.
Perlahan lahan, Allah hilangkan kegusaran,
Kejernihan perlahan membersihkan kekeruhan.
Kekusutan mula beransur rapi.
Dan hati perlahan mengambil peran emosi.

Ketika permulaan niat datang dari Qiyadah, dan kebetulan bersesuaian dengan gerak rasa kita, kita mampu untuk taat dengannya. kenapa ketika datang arahan dari Qiyadah tetapi kali ini tidak kena dengan rasa kita, jiwa seolah menolaknya?

Ketika selama ini, kita mampu bersabar dengan manhaj yang kita yakini, perlahan tapi pasti mampu mengubah dunia, meski di hujat oleh mereka yang fikirkan Khilafah boleh datang dengan sekelip mata, boleh tertegak dengan duduk di masjid sahaja, boleh terjadi dengan hanya kuasa, wujud dengan memperjuang bangsa dan sebagainya. Tapi kita tetap yakin dan percaya. Bahawa setiap perkara perlu proses, perlu tahapan, perlu marhalah, jauh sebelum sampai ke natijah.

Dan kita mahu ingkar terhadapnya, kali ini?

Dan saya teringat doa paling banyak dipanjatkan sebelum dan ketika perjalanan. Doa yang sama dipanjatkan ibu, isteri, dan ikhwah lainnya; KELURUSAN NIAT.

Jordan ternyata masih sekutu kuat Israel. Kehidupan rakyatnya, tidak lari jauh dengan umat Islam di pelosok dunia lain, masih jauh dari ummat harapan. Bahkan, kalau tidak kerana pengaruh kuat sahabat sahabat, ikhwah akhawat Jordan melalui Persatuan Jurutera di sana, sudah pasti tidak akan ada sebarang perkumpulan.

Dan para pemimpian yang faham akan panjang jauhnya perjalanan dakwah, sudah menjangkakan hal ini dari awal. Namun menyelamatkan atau membebaskan Al Aqsa tetapu bukan perjuangan yang mudah. Sangat susah malah. Maka ia juga perlu tahapan. Bahkan untuk bala tentera Salahuddin Al Ayubi. Salahuddin Al Ayubi hanyalah seorang penuntas, tetapi perjuangannya dimulai jauh sebelum Salahuddin mengenal apa itu jihad, apa itu tentera.

Dan ketika Allah memuliakan kita, untuk menjadi sebahagian dari tenteranya, meski tidak ada yang tahu, kenapa kita mahu menolaknya?

Teringat suatu hadith, tentang bagaimana di akhirat nanti, seorang hamba Allah didatangi oleh Malaikat dengan membawa pakaian dan harta yang cantik lagi memukau. Maka si fulan pun bertanya, untuk siapakah itu? Dijawab oleh malaikat; untuk anda ya fulan, kerana anda telah memenangkan Islam. Maka bertanya dengan hairan si fulan itu, “ketika aku mati, keadaan masih seperti itu juga. Islam masih dinjak injak, apalagi memerintah dunia”. Maka dengan tenang malaikat menjawab “benar, ketika itu Islam memang belum menang, tetapi Allah tetap mengira usahamu dan memberikan pahala kerana anak yang kau didik meneruskan perjuanganmu sehingga kejayaan itu datang..!

Dan akhirnya, bertemankan butiran istighfar …perlahan mata ini terlelap, tenang.

Keeesokan paginya saya tetap bangun, mandi sebersih bersihnya…wangi…seperti seorang yang ingin bertemu sang kekasih…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: