Abu Farhat Photoblog

1 Malaysia

Posted in Ibrah by abufarhat on January 1, 2010

1 Malaysia.
Slogan baru perdana menteri Malaysia sekarang.
Najib Tun Abdul Razak.
Biasanya, respon orang terhadap perkara ni ada 2, sekali lagi biasanya.
Satu, yang menyokong habis habisan dan mengkhinzir buta tanpa melihat secara realistik demi naik pangkat atau sewaktu dengannya.
Di pihak yang lain, yang menentang habis habisan, melihat, tapi cuma dari satu sisi sahaja. Sisi negatif.
Saya bukanlah peminat perdana menteri, tapi saya suka untuk melihat sisi positif dari slogan tersebut.

Setidaknya dari apa yang saya rasa. Peniaga cina kelihatan lebih ramah sejak kempen ini berjalan. Begitu juga dengan etnik lainnya. Itu yang saya rasa sendiri.

Sebenarnya, prinsip 1 Malaysia ini memiliki sedikit persamaan dengan cara Rasulullah memerintah Madinah. Rasulullah menanamkan perasaan perasaan cintakan tanahair termasuk dalam hati hati orang bukan Islam. Kerana itu adalah fitrah. Yang ada pada setiap orang yang sekiranya diarahkan dengan betul, terdapat didalamnya manfaat yang banyak.
Bukankah menyebar kasih sayang itu lebih dekat dalam Islam, lebih manusiawi dari menyebar rasa prasangka dan dengki?

Tapi seperti yang saya sebut, memiliki sedikit persamaan dengan Islam. Tidak sepenuhnya islamik. Sama seperti demokrasi. Memiliki nilai keadilan, namun tidak sepenuhnya benar.

Kaitan dengan ilustrasi? Peristiwa Yahudi Bani Nadir adalah diantara bukti ketegasan dalam kasih sayang. Nabi mengajarkan, menyuburkan kasih sayang sesama penduduk Madinah, tetapi sangat tegas jika ada yang cuba merosak budi baik Islam. Seperti juga ketika seorang muslimah diganggu seorang yahudi yang nakal.

Mengubah kerajaan seperti yang kita nak, bukan suatu pekerjaan yang mudah-sekejap. Jadi, sebelum kita berfikir untuk mengurus sebuah negara, tidak ada salahnya mengambil atau memandang positif, hal yang memang dapat membawa kebaikan.

Soal asad orang, hidden agenda dan sebagainya, bukanlah alasan. Rasulullah sudah tentu tahu jika ada musyrikin yang hasad, muslimin yang nifaq, tetapi selagi belum wujud dalam perilaku, persaudaraan insaniyyah masih terus berjalan.

Dalam hal ini, prinsip who’s us to judge saya fikir boleh digunapakai.

Wallahua’lam

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: