Abu Farhat Photoblog

Kenapa Ingin Menjadi Doktor? Saya pun tidak tahu…

Posted in Abu Farhat Path by abufarhat on June 19, 2009

abu farhat

Sebelum masuk tingkatan 3, perkataan doktor tak pernah ada dalam kamus cita cita saya. Dalam biodata, karangan tidak ada, apalagi dalam kehidupan nyata. Pada umur 15 tahun baru saya menerima masuk secara perlahan lahan cita cita sebagai pengamal perubatan tersebut. Saya tak ingat secara pasti tetapi hal ini mungkin kerana semakin susah (pada saya) mata pelajaran matematik yang sememangnya saya tak pernah suka sejak dari tadika lagi, dan adanya bab tambahan yang membezakan sains tingkatan  3 dengan dibawahnya iaitu fizik. Tidak adanya minat pada 2 matapelajaran tersebut membuatkan saya mulai berfikir tentang pekerjaan/cita cita yang tidak berkait erat dengan 2 serangkai tersebut.

Saya bukanlah siapa siapa seperti Imam Al Ghazali dan As Syahid Hasan Al Banna, tetapi saya menemukan persamaan antara saya dan kedua tokoh yang saya kagumi ini. Saya sependapat dengan mereka tentang apa itu ilmu. Al Ghazali dan Al Banna memahami ilmu itu sebagai sesuatu yang dapat kita amalkan dalam kehidupan sehari hari. Bagi saya, matematik yang terlalu kompleks dan fizik (the calculation part) bukanlah perkara yang saya perlu tahu. Saya tidak sukakan fizik dan matematik seperti hasan al banna yang tidak suka mata pelajaran sastera arab. (Maaf, saya pun tidak tahu kenapa saya sanggup menulis 1 perenggan  semata mata untuk memberikan alasan).

Rasa inilah yang membawa saya untuk memilih ini sebagai pilihan cita cita selain Chef masakan dan menjadi seorang Ustaz. Sewaktu matrikulasi, perlahan lahan keinginan menjadi doktor mulai lebih menonjol dibanding yang lain. Mungkin hal ini dipengaruhi olehpengetahuan umum saya tentang peluang pekerjaan sebagai doktor dibanding masak memasak dan menghias rumah (oh ya, interior designer menggantikan cita cita menjadi seorang ustaz) . Dihujung hujung kehidupan matriks, dalam fikiran saya cuma ada satu, saya ingin mengambil jurusan perubatan. Saya tidak punya alasan, yang jelas, saya tidak dapat membayangkan saya pada masa akan datang melainkan menjadi seorang doktor.

Alhamdulillah, setelah masuk di jurusan perubatan, ternyata boleh dikatakan 90% dari proses belajar adalah suatu yang saya nikmati. Mungkin ada 1-2 mata pelajaran yang saya tidak sukai, tapi majoriti, sesuai dengan jiwa belajar saya yang sememangnya sangat cerewet.Perasaan ini sangat kuat sampaikan biar sesulit/sebesar apa masalah yang saya hadapi, tidak pernah terdetik rasa penyesalan sedikit pun dalam benak fikiran saya.

Dan hari ini, setelah lebih kurang 1 minggu saya menyelesaikan kuliah perubatan ini(alhamdulillah), saya masih belum menemukan sebab yang jelas, kenapa saya memilih bidang ini. Proses belajar selama 6 tahun tidak memberikan saya penjelasan tentang itu.

Yang jelas, saya bersyukur diberikan oleh Allah jalan ini kerana saya tidak dapat membayangkan saya tahu tentang kereta, luar dan dalam misalnya, tapi saya tidak tahu apa yang terjadi dengan badan saya sendiri. Dipercaya oleh pesakit, secara tidak langsung meluaskan potensi dakwah yang dapat digarap meskipun beban tanggungjawabnya juga tidak kalah besar. Perubatan adalah ilmu logik tentang tubuh manusia. Pengetahuan kita tentangnya juga dapat memberikan kefahaman dan keyakinan yang lebih dalam beramal dengan Islam yang memang didasarkan atas pemahaman dan logik (‘ala basirah).

Mungkin ada pembaca yang mencari cari perkataan menolong orang dalam kesusahan dan yang sewaktu dengannya, anda tidak perlu mambaca ulang, kerana memang tidak ada. Apalagi perkataan atau ayat yang menyatakan saya ingin menjadi doktor kerana makcik sedara sebelah nenek sepupu saya meninggal  akibat kanser dan saya mengambil perubatan untuk menebus rasa sedih tersebut. Tambah tambah tidak ada, jadi tidak usah anda search.Bagi saya, perubatan memang sebuah ladang amal, tapi secara tidak langsung.  Saya suka melakukan kerja kerja doktor namun saya tidak suka kesibukan yang datang satu pakej dengannya.

Kesimpulannya, tidak ada satu alasan yang dominan tentang kenapa saya ingin menjadi seorang doktor, bagi saya, memilih suatu pekerjaan sama seperti memilih juadah yang ingin dimakan.  Jenis hidangan itu pekerjaan dan kenyang itu redha Allah. Saya memilih doktor sebagai pilihan “juadah” saya. Namun hikmah yang tersembunyi dengan memilih bidang ini terus mengalir, deras, menambahkan nikmah, memberatkan tanggungjawab dan amanah.

Advertisements

15 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. achik said, on June 20, 2009 at 11:03

    awbt..waah!mabruk..!dah selesai kuliah dah?skrg ni makin aktiflah mnulis,tak mcm kauth..moga niat yang ikhlas ktka mula memilih doktor sbg kerjaya,mendpt keberkatan dan bimbingan Allah utk terus teguh hingga ke akhirnya..

  2. abufarhat said, on June 20, 2009 at 11:03

    jazakillah achik…ameeen..mudah mudahan

  3. mencarimakna said, on June 22, 2009 at 11:03

    salam.jazakallah

    maa’t taufiq wannajah

  4. abufarhat said, on June 22, 2009 at 11:03

    wsalam wbt. maaf kalau tak memberikan jawapan yang memuaskan hati, apelagi yang memberi makna..ehhehe…waiyyakum

  5. mencarimakna said, on June 23, 2009 at 11:03

    ok dah tu, sbb tgk ramai sgt yang nak jd dr, tertnya2 kenapa pilih dr bukan yang lain. so now, dah tahu, xsmua orang punya sbb yang sama utk pilih bidang ni.

    dan jwpn dr AF xpernah jumpa lg

  6. t4L said, on June 25, 2009 at 11:03

    selamat menjadi doktor, fizikal & jiwa 🙂

  7. abufarhat said, on June 25, 2009 at 11:03

    Jazakallah Along…=)

  8. d gs_haqqani said, on June 27, 2009 at 11:03

    masih teringat persoalan dan bualan dulu. Alhamdulilah, jalan hampir selesai

  9. abufarhat said, on June 27, 2009 at 11:03

    selesai?not even close, bro. It just an ending to a new beginning..

  10. naim said, on August 4, 2009 at 11:03

    “..Perasaan ini sangat kuat sampaikan biar sesulit/sebesar apa masalah yang saya hadapi, tidak pernah terdetik rasa penyesalan sedikit pun dalam benak fikiran saya..”

    salah satu sifat ko yg aku ingat lg masa skolah..
    org lain dh mula tense, ko masih bertenang..

  11. tee said, on April 7, 2010 at 11:03

    thank for da good answer,coz i’m almost give up….coz i’m sick to hear…’nak tolong org’.hehe…hope you’ll be a great doctor…and we will meet somewhere in the hospital….keep it up…

  12. a.m.syahid said, on September 16, 2010 at 11:03

    saya nk jdi doktor tetapi saya SANGAT tak suka subjek addmath jadi mcm mana nk tanam minat kat addmath supaya saya dpt ditawarkan kos medic?addmath merupakan subjek yang menjadi penghalang cita2 saya? tlg kasi pendapat..

  13. abufarhat said, on September 18, 2010 at 11:03

    salam syahid. saya pun sangat tak berminat addmath, jadi untuk bagi nasihat tentang macamana nak minat, saya memang bukan orang yang layak. saya tak tahu sekarang macamana sistem dia, tapi, addmath bukanlah satu satunya pelajaran yang kita boleh score, paling kurang ada 9 lagi subjek yang kita boleh score. Yang penting usaha untuk masuk matriks dulu, sebab dari matriks kita boleh masuk ke mana mana Uni yang offer course medicine…dan di matriks, addmath dah tak ada 😉

  14. missueki said, on March 30, 2013 at 11:03

    hm .tumpg tya . saya na sgt jadik doct tapi result spm saya ta cantik dan ta mlayakkan saya tuk ambil medic . ada tak cara lain tuk saya jadi doct ?form 6 membantu ka ? atau saya kena repeat spm tuk subjek2 tertentu

  15. abufarhat said, on March 31, 2013 at 11:03

    Masuk kolej matrikulasi. Most of medical college ambil lepas habis matriculation. Samada dalam atau luar negara.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: