Abu Farhat Photoblog

Z u h u d

Posted in Ibrah by abufarhat on April 1, 2009

Dulu
Lepas SPM
Kalau ada yang tanya, saya nak sambung belajar apa
Atau nak jadi apa
Saya akan cakap…
Ada 3..
First nak jadi doctor…
Kalau tak dapat, saya nak jadi interior designer
atau yang terakhir, Chef…

Saya nak cerita tentang cita cita saya yang kedua
Tentang interior designer
Mama pernah tanya, kenapa nak jadi interior designer?
Saya cakap, saya suka arrange interior
dan nak “tolong” orang yang duit tak banyak
Untuk tetap memiliki rumah yang cantik (menurut visual pathway saya)
Termasuk rumah rumah “ustaz ustazah/ pekerja” dakwah
Yang waktu itu saya rasa banyak kurang menarik padahal mereka mampu.

Jadi apa kena mengena interior design dengan Zuhud?

Sekarang, kalau ditanya tentang interior designer, saya punya fikiran lain. Kebanyakan mereka yang bekerja(bekerja ya, bukan banyak bercakap) untuk dakwah
Bukan tidak tahu nak hias rumah
Cuma rumah yang cantik, untuk orang yang menisbatkan hidup matinya untuk dakwah, yang memilih mahligai indah di syurga, berbanding “anjung seri” di dunia…
terletak diurutan yang entah keberapa dalam skala awlawiyyaat
Mereka lebih kisah kalau kemampuan beramal mereka, tersita oleh masalah masalah yang kurang penting
Mereka juga faham betul, rumah, isteri dan keluarga
adalah fitnah dunia terbesar, biar tanpa dihias sekalipun, sudah cukup menguji militansi mereka
Mereka juga adalah orang yang cuba memahami tentang kalimat yang pernah diucapkan oleh As Syahid Hasanul Banna..
“jadikanlah rumah rumah kamu seperti barak barak tentera, yang siap dipanggil-digerakkan, bila bila masa pun, bukan seperti reban reban ayam daging, yang menggemukkan dan hanya menunggu waktu untuk disembelih”.

Tapi bagaimana dengan dae’i dan daeiyah yang memiliki rumah yang cantik dengan kehidupan yang lebih dari cukup? Adakah bererti mereka lebih mengutamakan dunia dari akhirat? Dalam hal ini, mari kita cermati kisah Abu Fatah Abu Ismail dan Zainab Al Ghazali ; dua murabbi dakwah dengan latar belakang yang berbeza.

Abu Fatah Abu Ismail adalah seorang yang hidupnya tidak kaya. Dia adalah pekerja dakwah yang hebat. Sahabatnya pernah mengatakan,:”Abu Fatah adalah seorang yang hidupnya sangat efektif. Selesai jam kerja, dia terus melaksanakan dakwahnya di beberapa tempat sampai malam. Namun pada pagi harinya beliau adalah orang yang pertama yang datang ke pejabat tempat kerjanya.”

Suatu hari, selesai dari mengisi sebuah program, dia pergi ke rumah Zainab Al Ghazali untuk mengambil sesuatu. Kerana terlalu penat, dia sampai tertidur di sofa. Ketika mahu pulang zainab memberinya sedikit wang sambil berkata ” Wahai Abu Fatah, gunakan wang ini untuk balik dengan menggunakan teksi, saya lihat anda sangat penat”. Abu Fatah menolak seraya berkata dengan ungkapannya yang masyhur didunia dakwah ” Dakwah tidak akan tertegak oleh orang orang yang manja, biarlah saya balik dengan kenderaan awam sahaja.”
Maka Zainab berkata; “saya hidup serba mencukupi, tetapi hal itu tidak mengganggu sayap dalam melaksanakan kerja dan amanah dakwah yang diberikan”. Abu Fatah berkata” Beruntunglah kamu Puan Zainab. Kamu berhasil melawan ujian tersebut. Tapi saya takut kalau kesenangan justeru dapat melalaikan saya.

Kedua dua mereka adalah orang yang telah mengabdikan diri untuk dakwah, satunya dengan kehidupan serba serbi, satu lagi dengan hiduo yang cukup cukup makan sahaja. Apa yang membuatkan kedua dari mereka istiqamah?

Zuhud. Zuhudlah yang membuatkan dunia tidak mempengaruhi gerak mereka.
Makna zuhud seperti yang disampaikan lisan nabi;
“Bukanlah zuhud pada dunia dengan mengharamkan yang halal dan tidak pula dengan mensia siakan harta. Akan tetapi zuhud adalah engkau lebih percaya apa yang ada ditangan Allah lebih dari apa yang ada ditangan engkau.

Imam Al Ghazali mengatakan, ” Bukanlah zuhud itu orang yang tidak berharta, tetapi orang zuhud adalah orang yang tidak terlalu memikirkan atau bimbang dengan harta yang dimilikinya meskipun seluruh dunia ini menjadi miliknya”.

Apalah gunanya kaya kalau hanya membuatkan pemiliknya leka. Lebih lebih lagi orang yang sedikit hartanya tetapi sudah cukup terlalai dengan hartanya yang sedikit itu. Baru dengan duit mara/JPA/PaMa yang tak seberapa sudah dibazirkan kesana sini tetapi cukup kedekut untuk berinfaq, apalagi kalau sudah kaya yang kononnya dengan titik peluh sendiri…
Kalau handphone tak ada sehari,handphone cikai je lagi, dah tak tentu hala, baru tak dapat log in internet sehari, sehari tulah hati tak sedap. Tapi kalau dah seminggu tak baca qur’an, dah 3 hari tak solat jemaah dekat masjid, boleh tenang tenang saja.

Sebagai kesimpulan, marilah sama sama kita cuba untuk belajar menjadi zuhud, bukan dengan hidup serba tak cukup, tetapi dengan berusaha sedaya mungkin, agar dunia yang kita miliki(pinjam sebenarnya), tak melekat di hati kita. Kalau ada ia memberikan manfaat, kalau di tarik nikmat tersebut, tidak membuatkan kita gundah gulana.

Walahua’lam

Advertisements

6 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. t4L said, on April 3, 2009 at 11:03

    Nice. Seseorang akan dapat menikmati zuhud dengan suburnya mata hati,iman yang mampu melihat jauh dari nilai material.

  2. musha said, on April 6, 2009 at 11:03

    i like the way u write (wpun tak penah dapat A for writing). how u start with something out of the box, then enters the main topic. attractive gitu.

    nnt klo org dah berduit n beli rumah, i’ll call u for interior ideas.

    masa kecik2, org nye cita2 nak jadi “mcm mak bapak saya”. kinda vague. but at that time, it seemed very essential. nak jadi doktor tu start masa djh 4. tah angin ape tah. glemer kot bunyik time tu.

  3. abufarhat said, on April 7, 2009 at 11:03

    T4L : yes akhi..absolutely right

    Musha : Interior Designer : well paid, Doctors : high enough
    Interior Designer with MD…..ehhehe

  4. mencarimakna said, on June 10, 2009 at 11:03

    nak tnya, kenapa pilih daktor sebagai pilihan pertama?

  5. abufarhat said, on June 12, 2009 at 11:03

    ehehe…i’ll write a post on that, insyaAllah..

  6. mencarimakna said, on June 17, 2009 at 11:03

    noted, jzkk


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: