Abu Farhat Photoblog

R u l e o f T h i r d

Posted in Ibrah by abufarhat on March 19, 2009

Asas yang paling penting dalam Fotografi adalah komposisi (composition). Dan asas dari komposisi pada fotografi diantaranya adalah Rule of Third. (detailnya boleh check di http://docfaisalphotographytutorialbm.blogspot.com/2007/09/rules-of-third-rot.html). Penempatan subject/point of interests, di salah satu titik, yang pastinya bukan seperti kebiasaan kita dari kecil, yang mana subject kena center.

Dengan mengaplikasikan rule of third dalam fotografi, foto akan kelihatan lebih hidup-lebih jauh.
Dan mengaplikasikannya didalam hidup sehari hari,
itu namanya ADIL.

Kalau seandainya ada bahagian yang saya ingati, dan rasakan berguna dalam kurikulum Pendidikan Agama Islam sewaktu masih dialam persekolahan dulu, ianya adalah tentang ADIL.

“Adil itu bermaksud, meletakkan sesuatu kena pada tempatnya”, tutur Allahyarham Ustaz, disusul diam sejenak, ditambah seukir senyumannya yang khas, menambah nuansa tersirat.

Meletakkan sesuatu itu, sesuai dengan tempat dan kondisinya. Cukup. Padat. Cukup-Padat.

Adil bukan soal sama banyak, sama tinggi, sama kuat.
Tetapi ia pada tataran kesesuaian.

Perempuan dicipta dengan sedemikian jumlah estrogen dan progestron, dan secalit hormon androgen bukan tanpa alasan. Lelaki dicipta dengan dominasi testosteron bukan juga salah sasaran.
Itu letak adilnya Allah, dan maha zalim manusia kemudian cuba mencongak congak dan berhujah tentang gerak kerja lelaki dan perempuan yang berbungkus women’s right (yang tidak right) dan sebagainya, sekali lagi dengan pemahaman yang salah-adil itu ertinya mesti sama rata.

Dan ada penulis, penceramah,
Yang mengatakan, tidak ada dasar dalil naqli, yang mengatakan tanggungjawab mendidik anak, mengurus rumahtangga itu tugas isteri. Sampai ada yang mengatakan, isteri boleh meminta bayaran atas susu yang diberikan kekerongkongan anak anaknya.
Saya (seorang abu farhat, tidak lebih dari itu) melihat ada kekurangan pada cara berfikir seperti itu. Ya, benar, ada riwayat yang mengatakan Rasulullah sering membantu pekerjaan yang biasanya dikerjakan oleh sang isteri. Tapi sekali lagi, seperti hormon androgen yang ada sedikit (bukan tidak ada sama sekali) pada wanita, ini soal porsi(read portion). Jangan sampai isu yang dibangkitkan untuk katanya mengubah cara berfikir para suami, justeru menjadi dalil “nusyuz”nya sang isteri.

Sebagai ibu bapa, keadilan itu akan terlalu sulit jika dipandang dalam erti adil yang salah seperti yang disebutkan di atas. Soal belanja mesti sama, beli mainan mesti sama, makanan mesti sama, sampai yang tidak dapat dihitung;perhatian ibu bapa juga mesti sama. Bayangkan kalau terminologi adil bagi kita itu masih sama.

Ketimpangan sistem demokrasi letaknya disini-dipersoalan adil. Bukanlah sesuatu yang adil kalau seandai orang yang kerjanya bermaksiat 24jam memiliki hak untuk menentukan siapa yang bakal jadi pemimpin. Tidak adil jika seorang tukang beca yang solatnya saja tidak, dapat memprotes kebijakan ekonomi dalam skala makro tentunya.
Kerana itu, peribadi peribadi yang berada dalam musyawarah di Tsaqafah Bani Saadah-yang menentukan khalifah pertama selepas Rasulullah bukan calang calang.

Dan seandainya anda seorang jundi, atau dalam skop yang lebih kecil, seorang mutarabbi, jangan pernah melihat perlakuan Qiyadah/Murabbi sesama jundi/mutarabbi dengan kacamata adil yang salah.

I’diluu, Fainnahu aqrabu lit Taqwa…

WallahuA’lam

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: