Abu Farhat Photoblog

Wibawa

Posted in Abu Farhat Path by abufarhat on March 19, 2013

image

Khalid ibnu walid. Umar Al Khattab.
Keduanya dari puak yang sama.
Klan Ibnu Makhzum yang melegenda
Suku yang terkenal dengan sifat kepahlawanan yang luar biasa.

Alhasil, berkali kali Khalid Al Walid menjadi Panglima, Jeneral tentera.
Tapi tidak bagi Umar Al Khattab
Beliau tidak pernah.
Adakah dia tidak berwibawa seperti Khalid?
Ternyata tidak.
Kerana Umar ternyata peranannya bukan disudut itu.
Wibawanya bukan pada memimpin batalion perang
Tapi memimpin ummah sejagat
Muslim ataupun tidak.

Jadi
Wibawa itu subjektif
Tidak dapat dipukul rata

Belum tentu seorang yang ceramahnya luar biasa
Ketika dia memerintah , hasilnya akan turut luar biasa
Bukan jaminan ketika bagus dalam perniagaan
Dia akan turut cemerlang memimpin rakyat jajahan

Menjadi seorang muslim yang baik 
Tanpa pengetahuan selok belok pemerintahan
Bukanlah wibawa namanya
Dan seorang yang non muslim
Tapi punya profesionalisme khusus dibidangnya
Itu juga wibawa
Jauh lebih baik dari seorang muslim
Yang sekadar tangkap muat sahaja

Yang pasti
Mengatakan kita berwibawa 
Yang lain itu jahat dan punya agenda
Jelas
Bukan solusinya

Konvoi Rumah Ibadat. Ke arah masyarakat harmoni.

Posted in Abu Farhat Path by abufarhat on February 20, 2013

Alhamdulillah. Allah sempatkan saya mengikuti salah satu dari sekian program Hidayah Centre, sebuah badan khusus menaungi saudara baru, dengan kerjasama Jawatankuasa Dakwah Pertubuhan IKRAM NS.

Excited. Menarik. An eye opening experience.

Perasaan yang positif ketika dapat memecahkan barrier kejumudan dalam hubungan antara muslim dan bukan muslim, yang selama ini banyak umat Islam rasakan benar.

Saya memandang mereka dengan penuh kasih sayang. Begitu juga mereka.

Prejudis? Syak wasangka? Tiba tiba hilang dari kamus saya pada ketika itu.

Akidah? Yang saya rasakan adalah keimanan saya terhadap Islam yang saya anuti semakin bertambah.

Understand to be understood.

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

image

Surat Cinta buat Fatimah Najlaa

Posted in Abu Farhat Life by abufarhat on February 11, 2013

image

Dear Fatimah Najlaa,

Allah sahaja yang tahu betapa berserinya ummi dan baba dengan kelahiranmu.
Ummi terutamanya.

Seperti abang abang mu, kelahiran anakanda mudah. Meskipun rahim ummi kerap sakit semenjak anakanda masih 28 minggu, namun syukur, andakanda hanya lahir pada usia 37 minggu. Tidak lebih dan tidak kurang.

Nama?

Tidak ada yang pernah meragukan betapa hebatnya anak nabi kita, Sayyidatina Fatimah. Dibesarkan dalam suasana kenabian, beliau benar benar tersibghah dengan akhlak dan perilaku ibubapanya. Sehingga beliau memimpin rombongan muslimah di syurga. Meski rumah kita, masih jauh dari suasana mulia itu, dengan izin dan bimbingan Allah, baba harap anakanda dapat berusaha untuk menjadi sehebat namamu. Somehow.

Najlaa. Yang bermata besar. Yang berpandangan jernih. Ya, memang anakanda sepet seperti ummi dan baba, kerana darah cina/korea/jepun (korea dengan jepun tu tipu) yang kami bawa, namun erti dan makna yang tersiratnya yang baba mahu. Melihat sesuatu dengan jelas, yang tersurat mahupun yang tersirat, sesuai dengan kehendak Allah.

Baba sudah pun mengingatkan ummi untuk tidak memanjakan dirimu, tapi kata ummi, baba yang akan lebih memanjakan dirimu. Mungkin benar. Tidak seperti kedua abangmu, baba akan lebih menjaga dirimu kerana sifat hawa yang anakanda ada. Kerana dirimu begitu berharga (macam iklan pula). Kalau kedua abangmu akan baba biasakan berdikari, dirimu akan lebih kami bantu. Kalau kedua abangmu baba akan belikan pakaian sederhana, untukmu kami akan lebih banyak berbelanja, agar aurat dirimu tetap terjaga.Sekali lagi, syukur baba panjatkan ke hadrat Yang Esa atas kehadiran anakanda.

Baba sengaja menulis surat ini supaya surat cinta yang pertama buat anakanda datang dari baba. Dan surat yang cinta kedua yang baba restui adalah dari suami anakanda yang menyayangi anakanda seperti baba, suatu hari nanti.

Semoga anakanda membesar dengan sihat walafiat, dunia dan akhirat.

Love,
BABA
10 Desember 2012

Aqsa2Gaza13 – The Invitation

Posted in Abu Farhat Life by abufarhat on February 4, 2013

image

THE INVITATION

Bumi anbiya’, Palestin, memang wangi. Kesempatan untuk menghampirinya saja ketika mengikuti Global March to Jerusalem di Jordan tidak membuatkan perasaan untuk memasukinya berkurangan malah sebaliknya.

Kerana itu, melihat sahabat satu persatu memasukinya membuatkan diri sangat cemburu. In a positive way tentunya. Namun melihat gambaran kewangan bulanan, mengumpul wang untuk ke sana kelihatan tidak mudah. Azam pun dipasang untuk menjejakkan kaki kesana pada 2013. Bagaimana caranya itu soal kedua. Masih berharap rahmat Allah untuk sudi menghantar jemputannya.

Dan akhirnya, undangan itu datang juga. Melalui email seorang sahabat. “enta nak pergi gaza?”. Ringan saja tangan menjawab ” Nak. Nak.” Lepas itu baru kalut nak fikir, manalah nak cekau duit rm6000. Ya. Rm 6000 untuk pendaftaran, tiket pesawat, tempat tinggal dan lainnya. Meskipun misi kesana masih dalam lingkup kerja Aqsa Syarif, duit derma adalah untuk diberikan kesana. Setiap anggota misi tetap berangkat dengan duit kocek sendiri.

Namun ternyata, Allah punya caranya. Eventhough in a not very common way. Dipendekkan cerita akhirnya Dia cukupkan juga.

AQSA ASY SYARIF

Kenapa saya pergi dengan Aqsa Syarif?
Kan banyak badan kemanusiaan khusus Palestin yang lain, jadi kenapa Aqsa Syarif yang menjadi pilihan?

1) Aqsa Syarif bukanlah yang paling awal, namun antara yang paling meningkat prestasi kerjanya. Bayangkan, dari jumlah sekian belasan juta ringgit yang disumbangkan oleh Malaysia, in general, dari sumbangan rasmi kerajaan Malaysia, NGOs, mahupun para dermawan, lebih kurang rm 10juta tersalur dari Aqsa Syarif sahaja.

2) Aqsa Syarif mempunyai hubungan secara langsung dengan bukan 1,2 NGO di palestin, tetapi dengan Mujtama’ iaitu persatuan yang mengawal keseluruhan dari lebih 200 NGO di Palestin. Bahkan nama Aqsa Syarif sahaja adalah cadangan dari orang Palestin sendiri. Kerana itu namanya berbunyi arab, diambil dari Aqsa Asy Syarif.

3) Banyak NGO palestin di sana. Namun cuma NGO atau projek yang benar benar layak sahaja mendapat keutamaan. Setiap misi (dari Aqsa2Gaza1 hinggalah Aqsa2Gaza13 yang terbaru) bukan sahaja membawa misi baru tetapi juga mengaudit dan memonitor projek yang telah sedia ada. Ini kerana bantuan untuk palestin adalah untuk jangka panjang dan berterusan. Bukan sekadar hangat hangat tahi ayam.

4) Dalam memastikan setiap sumbangan masyarakat Malaysia bermanfaat, keperluan untuk misi misi Aqsa Syarif datang dari aktivis sendiri. Ini mengelak daripada masalah ketidaktelusan dalam pengurusan dana yang rentan untuk disalah guna.

Meskipun permohonan sudah dihantar, saya masih perlu menunggu kelulusan dari Aqsa Syarif Pusat. Tidak semua yang ada duit pasti pergi. Orang Palestin sudah sedia sibuk dalam membangun semula Gaza yang diserang Israel kira kira 2 bulan lalu. Kehadiran orang luar akan secara tidak langsung mengganggu tugasan harian mereka. Ini ditambah lagi dengan budaya mereka yang sangat menghormati tetamu. Kerana itu, mereka yang pergi mestilah bukan sahaja dapat membantu misi secara langsung, tetapi juga yang dapat memberi manfaat sekembali mereka ke tanahair nanti.

Aqsa2Gaza13.
Nama misi ini adalah LENSA GAZA.
Kenapa? Nantikan post saya seterusnya.
Jeng Jeng Jeng (bajet)…

 

P/s : Hari ini, 4 februari 2013 merupakan ulang tahun ke 3 penubuhan Aqsa Syarif. Moga terus mekar!

Grow Strong Young Man

Posted in Uncategorized by abufarhat on July 4, 2012

image

Dear Fathi Farhat.

I sent you to school today. Have’nt been doing that for weeks. Brought you to Tanjung Ipoh earlier for breakfast. Somehow, you stumbled in front of the school gate. In front of a group of prefects. You cried. But i did not get out from the car. I did’nt even let the prefects to help you out.

 I’m sorry son. In life, you will stumble, over and over again. And most of the time, no one will be there/able to help you out except Him. You just have to learn how to get up, strengthen your feet, and walk again, all by yourself, young man.

Love,
Babah

[amman in instant]

Posted in Abu Farhat Photography by abufarhat on April 20, 2012

Image

Image

Image

amman

Posted in Abu Farhat Photography by abufarhat on April 16, 2012

p20120416-224337

Global March to Jerusalem [the day] [volume ii]

Posted in Abu Farhat Life, Abu Farhat Photography by abufarhat on April 5, 2012

Global March to Jerusalem [the Day] [volume i]

Posted in Abu Farhat Life by abufarhat on April 4, 2012

[ 2km from Jordan-Israel(read Palestine) Border]

[to be continued]

Global March to Jerusalem. Satu Tarbiyah Hati. [Part 3]

Posted in Abu Farhat Life by abufarhat on April 4, 2012

[29 March 2012]
-1 the day

“InsyaAllah besok pagi kita akan bergerak dan berkumpul bersama di lapangan berdekatan Baptism site, bersama ribuan yang lainnya. Tidak ada marching. Tidak akan masuk ke Baitul Maqdis”

Pengumuman dari wakil Malaysia untuk GMJ, En Azmi. Selepas dari kalimat tersebut, jujur, saya seolah tidak mendengar apa apa. Kecewa. Sangat.

Perlahan saya angkat kepala. Melihat satu persatu peserta lainnya. Ada yang pandai menyembunyikan rasa. Rasa yang sama. Tapi kebanyakan tidak. terutama pemuda dengan darah panas. Seusia saya. Memang tidak pandai berlakon.

Kecewa?
Kenapa tidak?
Kami telah mengorbankan masa, keluarga, dan yang paling penting perasaan kami demi melangkah masuk dengan gah ke Baitul Maqdis. Alih alih, hanya berkumpul. Yang mungkin lebih hebat di tanahair. Yang mungkin lebih menantang di tempat lain.

Bak kata orang Indonesia, Kecewa Berat.

Tapi alhamdulillah, ini bukan kali pertama saya dikecewakan oleh sang realita. Ketika yang diharapkan, yang dirasakan terbaik tidak sesuai dengan Qada’Nya.

Perkara pertama, Taat dulu. Taat itu tidak memerlukan faham. Justeru ia lebih diperlukan ketika kita tidak faham, ketika persoalan lebih banyak dari jawapan.

Malam itu, surah Al Anfaal tetap saya “jamah”.
Perlahan lahan, Allah hilangkan kegusaran,
Kejernihan perlahan membersihkan kekeruhan.
Kekusutan mula beransur rapi.
Dan hati perlahan mengambil peran emosi.

Ketika permulaan niat datang dari Qiyadah, dan kebetulan bersesuaian dengan gerak rasa kita, kita mampu untuk taat dengannya. kenapa ketika datang arahan dari Qiyadah tetapi kali ini tidak kena dengan rasa kita, jiwa seolah menolaknya?

Ketika selama ini, kita mampu bersabar dengan manhaj yang kita yakini, perlahan tapi pasti mampu mengubah dunia, meski di hujat oleh mereka yang fikirkan Khilafah boleh datang dengan sekelip mata, boleh tertegak dengan duduk di masjid sahaja, boleh terjadi dengan hanya kuasa, wujud dengan memperjuang bangsa dan sebagainya. Tapi kita tetap yakin dan percaya. Bahawa setiap perkara perlu proses, perlu tahapan, perlu marhalah, jauh sebelum sampai ke natijah.

Dan kita mahu ingkar terhadapnya, kali ini?

Dan saya teringat doa paling banyak dipanjatkan sebelum dan ketika perjalanan. Doa yang sama dipanjatkan ibu, isteri, dan ikhwah lainnya; KELURUSAN NIAT.

Jordan ternyata masih sekutu kuat Israel. Kehidupan rakyatnya, tidak lari jauh dengan umat Islam di pelosok dunia lain, masih jauh dari ummat harapan. Bahkan, kalau tidak kerana pengaruh kuat sahabat sahabat, ikhwah akhawat Jordan melalui Persatuan Jurutera di sana, sudah pasti tidak akan ada sebarang perkumpulan.

Dan para pemimpian yang faham akan panjang jauhnya perjalanan dakwah, sudah menjangkakan hal ini dari awal. Namun menyelamatkan atau membebaskan Al Aqsa tetapu bukan perjuangan yang mudah. Sangat susah malah. Maka ia juga perlu tahapan. Bahkan untuk bala tentera Salahuddin Al Ayubi. Salahuddin Al Ayubi hanyalah seorang penuntas, tetapi perjuangannya dimulai jauh sebelum Salahuddin mengenal apa itu jihad, apa itu tentera.

Dan ketika Allah memuliakan kita, untuk menjadi sebahagian dari tenteranya, meski tidak ada yang tahu, kenapa kita mahu menolaknya?

Teringat suatu hadith, tentang bagaimana di akhirat nanti, seorang hamba Allah didatangi oleh Malaikat dengan membawa pakaian dan harta yang cantik lagi memukau. Maka si fulan pun bertanya, untuk siapakah itu? Dijawab oleh malaikat; untuk anda ya fulan, kerana anda telah memenangkan Islam. Maka bertanya dengan hairan si fulan itu, “ketika aku mati, keadaan masih seperti itu juga. Islam masih dinjak injak, apalagi memerintah dunia”. Maka dengan tenang malaikat menjawab “benar, ketika itu Islam memang belum menang, tetapi Allah tetap mengira usahamu dan memberikan pahala kerana anak yang kau didik meneruskan perjuanganmu sehingga kejayaan itu datang..!

Dan akhirnya, bertemankan butiran istighfar …perlahan mata ini terlelap, tenang.

Keeesokan paginya saya tetap bangun, mandi sebersih bersihnya…wangi…seperti seorang yang ingin bertemu sang kekasih…

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.